Monday, 16 April 2012

Interview di UiTM Machang

Pagi tadi aku bangun secepat mungkin sebab aku tahu akan jadi sesuatu yang mesti tak menyenangkan hari ni. Perasaan aku cakap, ada benda yang tak kena ni. Semalam pun nak tidur tak tenang. Tak tahu macam mana nak cakap tak senang duduknya aku.

Mata aku masih bengkak lagi. Blergh. Semalam tidur agak lewat siapkan beberapa kerja yang tak sepatutnya. Pergi Cyber Cafe semata nak delete beberapa entri/post yang tak berkenaan dan tengok apa yang patut buat lagi. Update diari. Macam tak tahu esok (hari ini) ada interview.

Ayah dah melalak dekat depan. Suruh aku cepat, nanti lambatlah apa. Aku dah mula berserabut bila Mak Cik pun turut sama berleter bising suruh anak perempuan dia cepat. God, aku tak tahu apa yang dia buat lama gila dekat dalam bilik air pagi-pagi buta macam ni. Bersiram macam permaisuri raja.

Siap je aku mandi, siap semua. Baru aku sedar yang jam dah pukul 7 pagi. Punyalah aku kelam kabut nak solat Subuh. Berlintang-pukang aku. Okay, sebenarnya memang aku dah terlambat gila nak mampus. Baju kemeja hitam di gosok. Aku kena tunggu turn Mak Tiri aku siap apa semua baru aku dapat gosok baju. 


Sepanjang perjalanan dari Pasir Mas ke UiTM Machang, memang panjang gila syarahan aku dapat. Tadah telinga je lah aku. Aku mula rasa pening, tahan je. Sambil menguap tak berhenti-henti. Tuhan je tahu perasaan aku macam mana nak berhadapan dengan semua situasi ni. Rasa macam nak skip semua benda. Tak dapat sambung ke peringkat diploma pun aku sanggup.

Aku baru sedar bila dah nak sampai dekat gate UiTM, beberapa salinan fotokopi yang diperlukan seperti tertera dalam surat tawaran temuduga tak lengkap. Dah dekat situ kena bebel lagi betapa cuainya aku lah apa lah. Dia tak tahu aku memang tak prepare apa-apa pun sebab are rumah dia tu mana ada fasiliti tu semua bagai. Sepatutnya dia kenalah mainkan peranan jugak.

Orang dah tunggu di luar tempat temuduga dan guess what? Aku rupanya dah terlambat gila nak meninggal. Perasaan malu tu aku terus simpan dalam poket-- tak peduli apa pun. Sepatutnya sebelum temuduga, akan dijalankan ujian lisan di mana kena tulis karangan dalam kertas hijau. So, part tu aku tak sempat. Makanya, aku memang takkan dapatlah.

Dua benda:

1. Misi untuk ke Matrikulasi. Kena bebel sepuas hati. Kena redha.
2. Rayuan nak masuk jugak diploma.


Tiba-tiba, datang seorang lelaki sekitar pertengahan umur menghampiri aku. Dia suruh aku ikut dia. Macam cuak jugaklah. Dia perkenalkan diri sebagai Encik Zaki. Selepas beberapa waktu, baru aku tahu yang dia adalah one of the lecturer dekat situ. 

Peluang kedua diberikan kepada aku. Ehich kena jawab (menulis essay) apa yang terkandung dalam kertas berwarna hijau tu. Like half an hour je masa ada. Aku pun tak tahu apa yang aku tulis, but confident tu kena ada. Bantai jelah.

Tak ramai pun yang tengah tunggu giliran dekat luar bilik interview tu. Seorang pun aku tak kenal. Dalam banyak-banyak manusia dekat situ, seorang je yang tegur aku. Nama dia Siti Nufa. Baik dan peramah gila. Dia budak Pra Diploma daripada apa yang dia cakaplah. Aku pun tak pasti apabenda tu. Semua orang macam pandang sinis. Stay cool, stay cool. 

Aku mula cuak bila budak-budak yang nak interview dekat situ dia macam study gila nak mampus Masscomm ni ada apa, berapa pecahan. SUMPAH AKU TAK TAHU, BODOH. Lepas sorang, sorang keluar. Yang budak Pra Diploma keluar semua macam muka strerss je. Ada yang keluar macam nak menangis.

"Weh kena speaking!"

Aku tak tahu apa-apa. Serious talk. Bila nama aku, giliran yang ke 15, di panggil-- aku masuk dengan tenang. Steady jawab apa semua. Dah masuk tu, aku betul-betul berharap pulak aku dapat. Tadi lain. Aku di minta untuk hantar salinan yang masih tak lengkap. Kena faks ke fakulti di Shah Alam.

Saranan aku, sebelum nak buat apa-apa, please lah prepare sebaik mungkin.