Friday, 26 February 2016

Nightmare

Kebelakangan ni aku selalu bermimpikan benda-benda yang aku rindu di alam nyatanya. Juga banyak bermimpi tentang kematian. Sehingga setiap pergerakan di alam nyata adalah terbatas. Yang telah lama tidur pun terjaga dalam mimpi tu.

Aku takut untuk beritahu orang lain dan aku takut untuk mengiyakan setiap kematian yang wujud dalam mimpi aku semalam-semalamnya. Moga-moga ia tidak.

Sepanjang semester break ni banyak aku bersama keluarga. Buat kerja yang sama macam tahun lepas tetaapi kali ini dengan lebih teliti dan fokus. Tak terabai macam tahun lepas masa-masa genting emosi. Alhamdulillah, semua berjalan lancar dan aku dapat buat semua kerja dalam keadaan tenang.

Emosi stabil. Tak terganggu. Walaupun mimpi-mimpi tadi memakan aku di alam mayanya. Tapi tak terusikkan sedikit pun aku sekarang.

Cuma semalam, aku termimpikan kesemua tentang dia, dia dan dia. Sangat menakutkan bila dia meninggal. Dalam mimpi tersebut aku hanya mampu menangis dan berteleku di atas permukaan tanah kubur dia. Sungguh takut dan bersalah aku.

Betul, mimpi itu bayangan dan mainan tidur. Aku minta dan harap semua tu tak betul. Aku harap tak ada apa-apa. Atau sebenarnya aku rindu dekat dia yang teramat? Tak mungkin.

Perancangan selama beberapa bulan lepas bagi bulan Februari ni banyak tak menjadi atas beberapa sebab. Sungguh-- Dia sebaik-baik perancang dan penentu.

Takpelah kalau tak ada rezeki yang aku impikan sekarang, esok atau lusa mesti ada. Takkan ke mana. Sabar kan lebih baik?

Thanks sebab masih berada dekat sini.


Yours truly,
Blue x

Monday, 1 February 2016

The Answer

Dah lama aku nak cakap benda ni-- but sejak dua menjak tidur awal. So, bila nak update pagi macam dekat kolej dulu pun tak dapat jugak, sebab terpaksa drive car cari breakfast, balik kerja cari duit poket and bila masuk petang aku tak suka tulis apa-apa.

So, malam ni aku tak dapat tidur. It's first February of 2016. Agak lama tak berjaga macam ni. Harap-harap untuk this night sahaja. Nak start jaga waktu tidur bukan main susah. Itulah aku.

As usual, aku datang ke sini untuk bercakap tentang hidup aku. Dan juga yang berkait dengan aku. Dari mana aku nak mula?

Okay, first-- aku dah berjanji yang 2016 ni adalah tahun untuk kembali. Maksud aku kembali adalah be a person who never hate his friends anymore. Lebih kurang macam itulah. Itu azam aku.

Banyak sangat aku buang orang dalam hidup aku. Tahun lepas jadi saksinya. Buang bila tiba rasa sakit hati sikit. Aku admit, tahun lepas terlalu banyak berdendam. Sampai tak boleh nak simpan sikit pun. Salah sikit-- masuk dalam hati-- say goodbye from my life.

Aku dah nak masuk tahun kedua awal 20-an. Still with the same me back in 11 years ago. Just imagine, macam mana hidup suka membenci orang. Sama jugaklah macam mana orang benci aku.

Bila masuk 2016, aku terbuka mata untuk lihat ke belakang macam mana rasa aku buat orang dan hari ini orang buat aku. Macam mana perasaan orang lain wujud dalam perasaan aku. Aku buat dekat B dan C buat dekat aku.

Karma atau kifarah. What you give, you get back. Right?

Macam aku pernah cakap, aku nak betulkan semua balik. Nak bagi semua clear. Putihkan apa yang telah menghitam. Susah tapi perlu. Sakit tapi menyenangkan.

And it begins. Bila mana satu benda yang sama jadi tahun lepas menghantui hidup aku. A stranger who act as anonymous menyelinap masuk dalam urusan peribadi hidup aku. Sebarkan benda yang dah lama aku lupakan. Aku terpaksa ikut kata hati aku. Selesaikan benda yang tak sepatutnya berlaku.

Gotcha! Walaupun makan masa dalam 3 hari nak selesaikan misteri bodoh ni, akhirnya berhasil. Walaupun aku terpaksa gadaikan rasa hormat orang terhadap aku sekejap. Aku membuat percaturan hari ini untuk masa depan. Bukan sengaja. Aku mintak maaf if aku cakap kasar-- tapi aku terpaksa. Ini soal maruah aku.

Puas aku fikir-- untuk menjadi berani atau tidak meluahkan kebenaran. Hampir setiap malam dalam masa 3 hari fikir sampai tertidur. Dan masuk ke dalam mimpi. Lastly, I decided to take the risk. Beritahu dia.

Berjam. Satu persatu ayat aku susun. Macam main susun silang kata. Dan akhirnya aku peroleh jawapan yang aku tunggu for about 3 years. 3 tahun persoalan tergantung dan dalam masa 3 hari maka telah tertulis jawapan yang aku nakkan selama ni. Sakit-- tapi itulah kenyataan. Pedih-- tapi ini yang menggembirakan aku. Aku tak down malah tergelak sorang-sorang atas katil. Maka aku tak perlu simpan lagi orang macam dia dalam hidup aku.

"Kita kawan kan?"

Dan kemudiannya aku mengutip sepah yang paling memapah tegak aku selama ini. Cuba dengan sedayanya buat benda yang tak menyakitkan dia. Tapi aku masih belum cukup-- jadi sesuatu yang bersikap teguh. Masih tidak.

Sekurangnya aku cuba. Yes, dalam tempoh yang cukup lama ni kita dah kenal bukan satu masa yang singkat lagi but-- aku cuba tak bagi harapan. Aku cuba untuk mengelak daripada sebarang permasalahan between us. Aku cuba dan cuba untuk menjadi neutral. Aku tak gunakan kau dan bukan nak mempermainkan hidup kau. Tak. Sekali pun tak.

Aku tahu susah. Sebab bukan senang, kan? Sorry.

It was you, babe. Yang dia cakapkan. Dia ingatkan kau. Tapi bukan. Aku dah lama maafkan kau. Dah banyak aku buang masa untuk membenci kau. Finally aku dah berjaya betulkan keadaan. For a good friendship between us. Aku dah tak nak rasa benci tu-- ingat semua benda yang kau buat dekat aku. Cukuplah benda lama tak payah fikir.

Yes, betullah apa yang kau cakap. Mesti rasa janggal nanti, kan? Kalau nak lepak sama-sama. Borak macam biasa. InsyaAllah satu hari nanti.

Aku dah terlalu banyak menulis benda sama. Dan kalau boleh tak nak dah cakap benda-benda ni. But I can't stop it. Kena kawal sana sini.

Dan semalam. Lama kau hilang, akhirnya kau muncul. Tanya aku macam mana aku cari kau. 6 bulan tak lama ke aku cari kau walaupun dah lama jumpa. Aku dah jujur. Terpulang kepada kau.

2016 bermain dengan jujur. Serta terus-terang. Juga membunuh benci.