Wednesday, 30 September 2015

Jurnal A - Aztract



"Bersifat unik"

Bagi aku zine adalah tempat di mana untuk anak-anak muda yang rasa untuk berkongsi cerita atau apa sahaja patut menghasilkan zine sendiri. Kepuasan melihat hasil sendiri. Itu apa yang aku rasa.

Sebab ada di antara mereka yang dah beberapa kali mencuba (atau takut) untuk menghantar karya mereka di penerbitan-penerbitan besar banyak kali di tolak.

So, in my opinion, dengan benda alah ni-- walau tak secara banyak, sekurang-kurangnya hasil daripada air tangan sendiri boleh dijual is it?

Jadi beberapa bulan lepas, this guy yang dah masuk setahun lebih aku kenal semenjak bulan Jun 2014-- keluarkan zine puisi dia sendiri entitled "Jurnal A".

Jurnal A merupakan sebuah zine yang di jual secara 'by hand' ini telah menarik minat aku kerana keunikan penggunaan tajuk utamanya.

Just like another zine, this Jurnal A came out with another issues; menampilkan 22 himpunan puisi yang mempunyai variasi luahan penulis. It was (maybe) the first zine by this writer (I guess so).

Setelah menghayati setiap satu persatu penulisan Azri, dia juga menggarap beberapa nilai ketuhanan di dalam beberapa puisinya. Penggunaan kata yang secara keras, bersahaja dan terus menjadikan setiap bait-bait puisi itu di dalam konteks dan pelenggokan mesej mengikut acuannya sendiri. Dia tidak terikat kepada mana-mana nama besar pemuisi di Malaysia. He just write it by his own style.

Penyampaian, design dan layout (using a lot of white space) yang simple menjadikan ia adalah bersesuaian dengan pembawakan mesej di dalamnya. Tidak serabut. Isu berat dan simple design-- membuatkan ia balance menghasilkan mood pembaca.

Di halaman yang terakhir dengan quoted,

"Bolehkah kau berjanji pada aku?
--jangan lawat tika aku berhadapan Malek

Bolehkah kau berjanji pada aku?
-- temankan aku di Firdaus kelak."

memainkan peranan penting untuk pembaca mengetahui apakah hint yang terdapat di dalam zine tersebut.

Secara keseluruhannya, percubaan Azri untuk meluahkan rasanya, berjaya untuk pembaca menyelami di dalam setiap kata-kata indah yang di susun.

Projek seterus Azri-- berdasarkan beberapa teaser daripadanya di Instagram dengan kemunculan Galeri Aztract menjadikan sekali lagi tarikan kepada pembaca-pembaca Jurnal A bagi  mendapatkan satu lagi ciptaan unik daripada penulis ini.

Good luck Azri. Jangan pernah berhenti untuk berani meluah rasa dan menjilidkan kepuasan orang menghargai karya kau.

Wednesday, 23 September 2015

Terima Kasih Harun Din

"Kalau dia masih hidup, jagalah dia. Kalau sebaliknya, redhakan pemergian dia."

Mak dah beberapa bulan terlantar atas tilam. Menunggu masa-- semua bergantung pada asa. Kalau pergi, maka lepaskan dengan aman tanpa disakiti.

Masa tu aku berumur 11 tahun. Sesi persekolahan terpaksa tinggal semata nak ada selalu dengan Mak. We had to move from Perak to LBJ, Negeri Sembilan as soon as possible lepas doktor sendiri pun tak dapat tahu apa yang selama ni membelenggu hidup Mak dan kami.

Hari demi hari, semua makin teruk. Dari dia boleh ingat siapa anak-anak dia, sampailah saat semua tak bermakna dan sia-sia untuk hidupkan ingatan dia. Am I his son?

2 minggu sebelum Mak meninggal (6/10/2005), kami sekeluarga dapat juga peluang untuk hantar Mak ke Darus Syifa' Bangi. Dan di situlah pertemuan di antara Harun Din dengan Mak untuk sesi perubatan.

Hanya satu yang kami pertaruhkan-- harapan. Harapan untuk Mak pulih seperti sedia kala. Seperti yang pernah aku kenal sebelum masuk tahun menjadi kanak-kanak berusia 11 tahun masa tu.

Tapi melalui kata-kata Harun Din,

"Kalau dia masih hidup, jagalah dia. Kalau sebaliknya, redhakan pemergian dia."

Kami tahu, cepat atau lambat-- semua kena terima hakikat yang Mak akan tinggalkan kami. Terbang bebas ke awan biru. Tanpa perlu menunggu-- aku.

Terima kasih Harun Din.

Tuesday, 22 September 2015

Prolog Shah Alam: Semester Ketiga

Sebulan yang lepas, aku berlari menuju ke destinasi ketenangan sebelum sampai di sini. Menyahkan rasa sakit emosi. Mencari semula kepingan hati yang bercelaru. Mengutip rentak yang perlu aku ada untuk menulis lagi.

Lalu aku berjumpa tiga insan yang istimewa duduk dalam hati-- serentak. Menuju kembali ke sebuah ruang yang terjejakkan bertahun lamanya. 

Setelah hampir sebulan berteduh percuma dekat AG4 (Apartment Dimensi Alor Gajah) yang penuh dengan sketsa tanpa henti, akhirnya waktu terakhir di sana muncul tiba.

Keputusan untuk melangkah ke peringkat Degree pada 12 September telah memberikan harapan baru kepada aku. Pahit yang lepas aku simpan dalam poket. Berbekalkan ingatan semalam yang takkan luntur-- aku bangkit mengumpul duit.

Semata yang tinggal pada aku pada 2 minggu sebelum masuk ke Shah Alam, cuma hanya ada beberapa ringgit sahaja. Aku puas fikir macam mana untuk bayar yuran pengajian. Atau aku harus menolak tawaran ini?

Tuhan adil. Dia berikan semangat dan tiupkan cara. Aku dipapah tegakkan oleh sahabat-sahabat di sana. Dengan penghasilan #zine10tahun-- aku seperti bernafas semula untuk berfikir hala tuju yang seterusnya.

Sabtu, September kelima aku ke Shah Alam. Dengan wang yang tidak berapa mencukupi hasil daripada jualan #zine10tahun. Namun aku tidak mengiyakan setiap ketidak cukupan duit itu kerana aku tahu, sesuatu yang bersifat tidak kelihatan bakal muncul. Dia keajaiban.

Ayah sanggup turun KL. Kami berjumpa setelah 6 bulan tanpa sebarang connection to each other. Well, it was my fault. Not him, maybe.

Ayah top up duit. Kak Long dan Abang Ngah juga. It was so unpredictable to have this kind of money in a short time. I couldn't imagine and rasa betapa bersyukurnya masalah selesai.

Maka bermulalah cabaran yang membawa seribu satu erti dalam hidup aku yang baru. It's here. Where the new whole life begins. It is total different with Lendu. Totally yes.

Saturday, 5 September 2015

Indah Mimpi

Hari ini adalah antara hari yang sangat sukar untuk membuat keputusan. Samada aku perlu berpatah balik atau hanya terus dengan impian aku. Kalau betul inilah jalan yang paling baik untuk masa mendatang-- maka tunjukkanlah.

---

Perasaan gembira yang hadir dalam bentuk tak terdugakan tadi adalah dari sebuah babak spontan. Aku tak tahu dengan wujud satu senyuman di depan aku dengan satu soalan kaku-- sudah mampu buat aku kelu.

Aku ingat itu cuma sekadar fantasi yang tegap, lalu bakal memudar di bila terbitnya matahari. Tapi bila dia datang dalam sebuah prediksi yang berbeza anggapan aku-- lagi aku tak dapat nak lupa dia. She has something. Secara dasarnya, sesuatu yang lain dari kebiasaan.

Kau tahu kenapa aku cuba berlagak tak ada apa-apa bila saat kau tertancap riang di depan aku dengan soalan-soalan bodoh kau? Kerana aku takut ilusi itu memakan sedikit demi sedikit dalaman aku. Sakit bila tahu realiti-- kita tak dihendakkan orang yang kita sayang. Maka aku pura-pura tidak ada perasaan.

Well, kalau hari-hari kau tak pernah jemu untuk aku, itu petandalah kan? Maybe.

So, apa yang aku cuba buat adalah dengan plan untuk dapatkan nombor kau. Nak mintak depan-depan karang malu. Nak mintak masa kau lepak dengan 7 kawan kau tu lagi lah tak kelakar. Makanya, dengan cara apa yang aku boleh buat selain jadikan kau salah seorang mangsa interview Research Professional Project aku kan?

Plan berjalan lancar. So, I got your number atas alasan if anything extra information diperlukan, boleh terus contact.

Remember our first ever conversation on February 2015 dekat WhatsApp? Konon nak mintak gambar bertukar jadi conversation panjang dan tanpa henti saban hari. Kerja yang tergendala pun boleh jadi cepat siap bila kau selalu nak menepek senyum tanpa henti.

The reason why I'd love to duduk dekat library masa Part 6 adalah sebab kau. Entah, aku rasa tak ada benda lain lagi selain dari ketenangan yang panjang dekat situ. Aku pun tak tahu sebab kenapa library tu lah tempat yang paling romantik nak mampus aku rasa.

Kau tahu, aku jahat kan? Tinggalkan orang yang lebih penting dari hidup aku masa tu disebabkan kau? Bila dia tanya aku kenapa hilang sejak dua menjak Februari ni-- alasan aku sibuk. Ya, aku memang sibuk dengan semua kerja final year aku tapi yang lebih menimbulkan keterujaan aku adalah kerana kau.

'Pelacur' siap first draft sekitar Mac. She asked me, "Kenapa extreme betul nama zine?" I swear to God, lepas dia tanya tu, aku macam orang gila explain tapi itulah, bukan dia ambil tahu pun. Kot?

Too many things we do together. Kau ingat malam yang aku cuba elak nak ke Langkawi? Kau datang duduk makan sebelah aku dan borak macam tak ingat dunia semata nak biar aku hilang rasa bersalah mungkir janji dengan bestfriend sendiri. Dan selain nak mengelak dari dia (that someone yang jadi bestfriend kau I guess now?). Kau ingat?

Then, bila dia cakap nak jumpa aku for the last time sebelum habis my diploma-- aku cuba elak sebab aku takut kau dapat tahu siapa "dia" dalam hidup aku. She was so special to me but you know what, kenapa dalam kepala aku wujud tegap kau je. Tak tahu apa yang kau manterakan aku.

Lalu, bermulalah episod dia mula buat blog untuk aku. Aku baca setiap hari dia menangis sebab aku hilang dari hidup dia begitu je. I admit that I yang salah. I tak ada niat nak buat you menangis. Bukan salah you tapi I dah tak boleh tipu hati I untuk teruskan benda yang mula mematikan rasa. Every single blog post yang you tulis pasal I tuduh I macam-macam terus buatkan I rasa I should stay away from your life without satu pun perkataan yang kita dah tak ada apa-apa.

Kau tahu, aku sanggup buat benda macam tu semata demi nak dapat kan kau. Menyakitkan hati orang yang sanggup tunggu tak kira apa adanya aku.

Bila aku dah mula kerja, setiap malam kau lah satu-satunya yang ada tempat meluah. Tak kira sampai pukul berapa pagi pun kau tetap dekat situ.

Tiba-tiba teringat yang masa ke Johor. Entah apalah yang aku fikir dengan kau masa tu. Just look at the beach and laugh for nothing. Gila agaknya. I look at her. Kenapalah braces kau ni buat aku suka lagi kau. Alah bodoh.

I got a call from Fixi. Penghujung Mei. Punyalah excited aku bercerita dekat kau betapa terharunya aku. Ucapan tahniah kau yang tak putus-putus tu lah yang buat aku bertambah gembira.

Sehinggalah 6 Jun. Kau hilang tanpa tinggalkan satu pesanan pun untuk aku. Aku text, tak berbalas. Aku mula fikir, ni karma untuk aku ke? Seminggu sunyi WhatsApp. Langsung tak ada notification daripada kau. Tapi sebenarnya kau tak ke mana-mana. Aku nampak kau Tweet and post gambar dekat Instagram. Setiap hari. As I said, hilang dalam terang-- wujud di depan mata nyata, namun tak terjelaskan.

Effort kan aku sanggup datang Lendu on 10th June semata nak jumpa kau? Perjumpaan 5 minit yang sekejap tu dah boleh hilangkan rasa sunyi aku. Aku gembira sebab kau wujud balik dalam hidup aku. Bodoh je terima segala alasan kau.

Do you remember Syabil? Budak kecil yang aku selalu mimpikan tu? Yang conversation kita tak berhenti pagi tu bercakap mengenai dia. Dia dah tidur selamanya. Mak dia tinggalkan dia macam tu je dekat hospital lepas hospital dapat tahu Syabil anak luar nikah. Aku sempat pergi melawat sekali dekat hospital. Aku cuba nak beritahu kau pasal ni tapi aku ingat nak beritahu nanti awal bulan 7 bila aku nak ke Lendu.

Kau tahu, aku plan sebulan semata nak sambut birthday kau. Macam-macam aku nak buat untuk surprise kan kau. Tapi bila sampai hari yang aku tunggu-- 10/7 adalah hari yang malang bagi aku tahun ni.

Kita jumpa bersemuka tapi kau langsung buat tak kenal aku. Kau langsung tak pandang mata aku. Terus pergi macam tu je. You left me before, without any single word. Tinggal terkontang-kanting. Kau tahu siapa yang sambut aku? Dia yang tadi aku buang dan menghilangkan diri 3 bulan lepas.

Pagi tu aku tak tahu ke mana hala tuju aku. Sampai KL yang sepatutnya haritu aku sambut birthday kau-- musnah. Aku sendiri tak tahu nak ke mana. Balik rumah, bergaduh dengan kakak sendiri sebab kau. Jadi aku ambil keputusan ambil train ke Klang for no reason. Lepastu patah balik ke KL. Kau tahu berapa kali aku patah balik KL-Klang? 4 kali sampai malam. Memang kerja gila. Sampai tengah malam aku duduk lagi dekat KL Sentral tersadai macam orang tak betul. Dan aku upload satu video komuter melintasi di ruang legar KL Sentral di Instagram. And I texted your bestfriend. Aku nak jumpa dia.

Aku tak tahu mana nak tuju. Tak ada tempat. Kalau aku ada Mak dengan Ayah lagi yang hidup dan ada rumah, mesti tak jadi macam ni kan? Kenapa aku bodoh merajakan kau?

Disebabkan kau, aku terpaksa balik semula ke tempat sejarah hitam aku. Tempat aku hampir kena jual semata nak bergantikan dengan duit yang tak pernah cukup untuk keluarga ni. Raya dekat tempat yang melukakan aku sehingga meninggalkan kesan paling dalam sampai saat ini. Tapi siapa tahu, kan? Sekembalinya aku dekat sini membuka mata untuk sesuatu.

So, aku lari ke Cameron Highland. Macam 10 tahun lepas. Kalau Mak nak lari daripada Ayah, mesti dia lari ke Cameron Highland bawa aku. Sedingin angin di sini, begitulah nyamannya keadaan kami berdua. Tidak terusikkan.

Setelah peroleh kekuatan, aku balik ke Lendu semata nak cari jawapan.

Zine 10 Tahun adalah bukti sebuah kebencian aku terhadap kau yang dibalut dengan teliti supaya aku dapat meloloskan diri ke Shah Alam. Tak sangka dalam 1 minggu dengan zine ni aku dapat kumpul RM1k. Dengan duit nilah yang buat aku boleh sambung bayar yuran degree.

Ada satu perkara terakhir sebelum aku betul-betul pergi dari sini. Aku nak jawapan kepada persoalan aku.

'10 Tahun' diletakkan di dalam sampul berwarna coklat cerah bersaiz A5 dan disertakan sebuah surat. Dan catatan terakhir pada satu diari khas yang aku tulis dari pertama kali kita berkenalan sampai halaman paling last ditulis di Klebang-- masih tidak bernama. Satu malam aku fikir. Catatan atau diari ni perlu ada nama. Finally, I got one. Dan aku putuskan untuk bagi diari tersebut kepada kau. Salah satu muka surat dalam tu aku nyatakan kalau kau masih wujud perasaan macam kita pernah ada dulu, simpan. Tak perlu pulangkan balik diari tu kepada aku. Kalau tak-- pulangkan semula.

Indah Mimpi. Dari nama kau.

Malam terakhir sebelum bertolak ke Shah Alam, aku betul-betul nekad nak jumpa kau. Spoiled gila nak mampus bila belum apa-apa dah terserempak dengan kau dekat Pak Lah. Tapi aku buat bodoh. Reaksi kau macam terkejut tapi aku still malas nak ambil pusing.

Aku tak tahu aku nak bagi kau macam mana benda ni semua. Kau datang dekat dengan aku. Senyum gembira, tapi aku cuma mampu balas senyum tawar. And then, bila kau nampak aku semacam tak ambil pusing kau ada dekat situ, you left.

Seorang je yang aku rasa dapat tolong aku. Your bestfriend. Dia orang yang paling rapat dengan kau. Habis semua aku ceritakan dekat dia. I swear to God, inilah prolog dan terakhir kalinya aku untuk dia. Aku mintak dia simpan semua rahsia aku. Aku hilang pun jangan cari. Kalau kau cuba tanya dia pun, aku suruh dia diam. Carilah aku dengan pertolongan dia, dia tetap diam.

Maka, naskhah terakhir '10 Tahun' berserta diari tadi sudah sampai ke tangan kau.

---

Aku tak sangka dapat satu mesej panjang daripada kau sebaik sahaja aku masuk ke dalam kereta. Kau terangkan segalanya-- apa yang telah terjadi. Dah lama kau tak WhatsApp aku sejak kali terakhir awal bulan 8 dan sekarang 5 September.

Perasaan hiba yang datang sekarang waktu aku untuk melangkah pergi untuk terus berada di sini menjadikan aku berbelah bahagi. Untuk kembali mencari kau atau pergi terus sambung ke degree dengan duit jual '10 Tahun' ni.

No, aku dah tak nak kau. Aku cuma tunggu satu hari nanti aku dapat khabar yang kau dah dimilik orang. Pada saat itu, akulah orang yang paling gembira.

Selamat pergi, Im.

Fin.

Friday, 4 September 2015

10 Tahun: Disebalik Pembikinan Zine

I was at the stage where I'm broken. Duit dah kehabisan. Aku memang betul-betul nak sambung degree. Memang dah tak mampu nak teruskan lagi kehidupan kosong macam ni. Plan untuk larikan diri daripada rumah berjaya.

Aku cukup dah tak tahan untuk berada dekat tempat yang menyeksakan emosi dan mental aku seperti yang pernah aku lalui 10 tahun yang lepas. Cukuplah. Aku mahu pergi daripada sini. Aku lagi tak tertahankan masa ini terlalu sakit merasa sebuah kehilangan-- Im.

Fika memang betul-betul kawan yang tak akan lupa sampai mati macam mana dia tolong aku untuk meminjamkan RM50 kepada aku. Kalau tak ada dia, aku dah tak tahu macam mana aku nak mulakan pelarian ini.

Berbekalkan dengan hanya duit RM50 for about 3 weeks ago dari waktu sekarang (beberapa hari selepas hari jadi yang ke 21), aku ke Melaka. Tiket RM30. So, aku ada balance lebih kurang RM20. Dalam kepala aku-- dengan duit ni aku rasa sehari dua lagi habis lah duit aku semua.

Apa aku nak makan?

Puas aku fikir. Macam-macam aku keluarkan idea nak tampung belanja. Aku betul-betul lari dengan poket yang kosong. Aku kira bersyukur yang Azfar, Mok, Apek, Haziq, Megat, Adib & Aqmal (AG4) bagi tumpang rumah sewa diorang.

I swear to god-- some others day, aku akan balas. Aku tak pernah cuba untuk pinjam duit dengan diorang. Sebab aku tak nak jadi lagi menyusahkan. Cukuplah dapat tinggal sini free pun aku dah bersyukur. Terlalu bersyukur.

Dari sehari ke sehari, I met lots of people. Berkenalan dengan orang lain yang wujud depan mata sebelum ini tapi tak pernah untuk mengenal secara nyata dan jelas. Terima kasih setiap satu persatu kenalan baru yang menjadi salah satu kenangan dalam kehidupan aku-- yang nyata dan wujud.

Dalam masa beberapa hari daripada aku sampai rumah sewa ni, merupakan harijadi Haziq. Masing-masing kira nak celebrate his birthday. Dengan aku hanya ada RM18.50. Tak kelakar langsung.

Aku berpura ada duit banyak dan melaburlah RM15 untuk meraikan harijadi Haziq tadi. Aku menangis dalam hati. Tapi bila lagi? Orang bagi aku tumpang takkan aku nak buat hal.

Malam sambutan tu hujan. Macam hati aku tadi. Bercucuran tanpa henti. Dan aku fikir lagi. Macam mana nak beranakkan duit aku. Macam mana duit nak jatuh dari langit.

Esok paginya, dengan secara tiba-tiba setelah hampir 5 bulan lamanya, Ayah call. Dia rasa tak sedap hati pasal aku. He asked me few questions. At the end of the conversation, he told me that he already bank in RM150 to my account.

Aku berasa sangat bersyukur tuhan mendengar rintihan aku. Walaupun hakikat sebenarnya aku tak nak menyusahkan orang tua aku. Aku cuma ada seorang Ayah yang dah tua dan sedang menyara keluarga tiri aku dengan susah payah sepanjang tahun ini.

Aku bukan lari daripada dia-- aku cuma tak mahu dia makin terbeban dengan setiap hadir aku. Biarlah dia berhabis duit menanggung 4 orang anak dia dekat sana. Tambahan pula dia tidak bekerja lagi. Cuma mengharapkan beberapa kerja membanting tulangnya yang tersisa.

Aku kira terselamat untuk seminggu. Tapi duit mengalir laju macam air terjun. Gerun yang teramatnya bila tengok dah makin kering. Walaupun puas berjimat. Sanggup makan lewat petang atau akan berjimat sehabis mampulah untuk pastikan duit tak dihabiskan dengan sia-sia.

Dan aku masih sempat-- bila tengok orang tak makan kerana tak ada duit, aku dahulukan duit aku. Walaupun sebenarnya bukan istilah dahulukan tetapi 'belanja' adalah terma yang tepat.

Finally, duit makin habis. Tinggal RM10 dalam dompet. Namun masih terselamat untuk beberapa hari. Tuhan masih sayang aku. Berapa hari berturut-turut rezeki jumpa orang, dia nak belanja makan. Tak tahu macam mana perasaan bersyukur aku. Tak terjelaskan. Tapi sampai bila aku nak macam ni?

So, I decided to do something. Aku berbekalkan rasa tak malu-- memberanikan diri untuk pinjam duit dengan beberapa orang kawan yang takkan aku lupa sampai mati. Hani, DS and Aan merupakan orang yang menyambut jatuh aku.

Berbekalkan modal yang ada, aku plan hasilkan sebuah zine baru. Yang menceritakan kepayahan dan kejatuhan aku selama 10 Tahun yang lepas. Semua hasil tulisan tangan dan nakal yang telah dijadikan bentuk soft copy-- dibuat penambahbaikan. Dalam masa satu hari, semua siap.

Aku tak sempat untuk berterima kasih kepada sesiapa yang menolong aku buat teaser '10 Tahun'. Memang tak terbalaskan jasa sedikit pun.

Semua ini aku lakukan demi membayar yuran pengajian degree aku. Walau tak dapat banyak-- tapi sekurangnya dapat menampung sedikit sebanyak.

Tuhan, terima kasih.

Indah Mimpi: Catatan Bertulis



Catatan yang dikumpul dalam satu buku dengan tulisan tangan sendiri dijadikan sebuah rujukan sepanjang perkenalan dengan manusia ini. Yang menjadi watak penting dalam tahun 2015-- wujud di sebalik tabir pembikinan segala macam hal.

Sebaik sahaja buku catatan yang lama sudah pun siap di tulis-- aku simpan dan mencatat di buku yang baru. I'm glad to wrote in it. Setiap hari rasa berbunga dan mekar.

Sebenarnya semua salah. Aku membikin kaca di dalam hati setiap hari. Dan setelah habis aku siapkan menaranya-- dia datang memecah-lumat sampai tak tercantumkan semula.

Yang masih ada setiap kenangan aku dengan dia adalah cuma cebisan halus kaca yang melukakan setiap kali mengingat peristiwa yang aku sangka manis. Bodoh. Macam tu lah aku.

Jadi apabila sampai ke catatan yang terakhir-- aku terfikir untuk menghadiahkannya kepada si tuan punya badan. Supaya dia tahu betapa hancur aku dibuatnya.

Aku balut dengan penuh cermat sebelum aku melangkah pergi meninggal dia dengan penuh tanda tanya malam itu. Bertentang mata berpuluh kali tetapi seakan tak pernah kenal sekali pun. Aku kirimkan catatan tersebut dan hadiahkan juga dia satu '10 Tahun' sebagai kenangan yang dia perlu tahu aku pernah sakit sebab dia dan dia bagi semangat untuk aku bikin duit dengan zine ni.

Indah Mimpi aku-- cuma sekadar palsu.

Tuesday, 1 September 2015

Diana Nuzuin Tentang 7 Tahun 7 Hari

BUNGA x TENTANG x 7TAHUN7HARI


Dalam masa 10 tahun, aku melalui kesukaran yang teramat sakit macam tak bermaruah. Semua orang akan cakap "Ah hidup kau macam sebuah skrip yang dirancang tak terduga." Yup. Memang langsung tak terduga. Sebab hidup aku macam pelacur-- kau tak lalui dan kau tak tahu macam mana hidup aku mengemis sebelum tibanya hari ini.

Skip, skip and skip. Masuk episod tak disengajakan.

Jadi apa yang berlaku adalah sekitar tahun lepas-- aku explore Instagram. And what I found? This person. Masa itu dia tengah buat undian tentang cover buku 7Tahun7Hari. Aku tak terlintas langsung untuk click button follow. But who knows? I stalked her for a day. Hey bitch, kenapa kau tak wujud dalam hidup aku dalam melengkapi 10 tahun aku terdahulu?

Bila aku dapat tahu 7Tahun7Hari diterbitkan; sikit pun tak buang masa. Aku terus ke MPH Melaka Parade dari Lendu. Perasaan yang paling gembira bila dari luar lagi aku dah nampak tenungan dia yang menajam menenung terus ke arah picing mata aku. Shit Awin. Copy terakhir tadi dah dirampas oleh makhluk manusia yang cemburu untuk aku dapatkan kau. I'm gonna kill you. Maybe later.

So beberapa bulan aku dah lupa kau-- tiba-tiba datang satu hari yang paling tak disangka aku ke Kinokuniya. Perasaan macam berbunga gila nak mati bila duduk atas katil sambil mengangkat tinggi naskah 7Tahun7hari. And damn. Bacaan tertunda apabila pada muka surat "untuk mak"-- WhatsApp masuk. Along meninggal dalam bah besar banjir dekat Kelantan. Sekali lagi semua tak masuk akal dengan tindakan aku. Bacaan makin bertunda.

RADAR dan #zinepelacur lahir atas inspirasi daripada penulisan Awin in her masterpiece. Aku membaca 7Tahun7Hari sehari selepas Along dikebumikan. Membaca dan mengulangnya setiap hari. kurang daripada 2 jam dan ulang lagi. Baca dan ulang lagi. Sampai hari ini. Setiap apa yang ada di dalam 7Tahun7Hari memberitahu kepada aku yang hidup seperti aku masih ada yang tuhan jadikan watak lain untuk melengkapi episod cerita tersembunyi dalam dunia ini.

30 bab di dalam novel ini tidak mencukupkan apa yang ada di dalam hidup Awin. Cuma apa yang menjadi tajuk-tajuk penting dalam memberi kesinambungan kepada hubungan dia dengan Ame dalam masa 7 tahun terpisah dan kembali bertentang mata serta mengambil keputusan untuk bersama dalam masa 7 hari.

Penulisannya membuat aku tertarik. Tidak menulis dalam keadaan terlampau formal dan seperti kita membacanya dalam membayangkan sebuah diari bertulis yang disusun sebaiknya-- hingga kita terpedaya samada ini adalah fiksyen atau tulisan sebenar yang meracik hati.

Lalu dengan rasa taksub untuk memiliki Tentang, menggunakan duit hasil untung #zinepelacur-- aku dapatkannya. Walaupun sarat Awin tengah mengandungkan M. Do I care? Aku bermohon yang Awin tak terberanak semasa buat postage Tentang untuk aku. Dah lah tersalah buat transaction. Shit.

'Tentang' pula membawa kau ke satu sisi berbeza dalam hidup Awin. Sebelum dia bertemu Amir. Sebuah ciptaan zine yang bila kau selak satu persatu helaian yang di cetak hitam dan putih itu membuat kau tidak rasa sia-sia membelinya. RM15 yang kau laburkan untuk satu naskah bermuka surat 30 termasuk cover page dia memang tidak akan menghampakan.

Cerita berkenaan Wanita Besi dia. Kesinambungan kepada Mat Kelantan yang ragut dia. Jumpa kad Touch n Go. And so many thing yang kau akan jumpa dalam Tentang. The best part is-- ruang dekat tengahnya. Kau lihat betapa setannya Awin seperti yang digambarkan dalam "Kupu-kupu Malam" 7Tahun7Hari.

Life is a bitch.

Aku masih menanti. Sekuel kepada 7Tahun7Hari. There's a hidden track in her masterpiece. I guest so. Macam ada hint yang sengaja tak dihabiskan. Mungkin sampai tahap wujud Malique Ali dalam hidup dia in her sekuel.

You need to read 7Tahun7Hari and Tentang. I swear to god, this is crazy I tell you.