Friday, 31 July 2015

Syabil A.

Meniti hari yang menuju mati, aku masih lagi mampu berfikir tentang soal hidup normal macam orang lain dekat atas bumi ini. Aku pun masih berfikir untuk memiliki anak sendiri untuk di jaga-milik. Konon nak tengok dia membesar depan mata aku dan di corak penuh oleh tangan aku.

Aku cuma tak nak kalau anak aku nanti melalui kehidupan yang pernah aku lalui. Aku tak nak apa yang aku pernah telan sepanjang frasa frasa kejatuhan aku dulu akan dilalui oleh anak-anak aku nanti. Maka aku cuba pastikan yang kehidupan yang seperti aku itu takkan pernah wujud dalam hidupnya nanti.

Back in 2010, aku berangan nak ambil anak angkat. "Starter" dengan aku siap buat pilihan anak. Aku nak anak perempuan dan dia nak anak lelaki. Bergaduhlah sebab sebab perkara bodoh macam ini (memang sebenarnya dua-dua bodoh nak mampus). Lepas bincang punya bincang, aku dengan starter fikir nak ambil anak lelaki sebab lelaki lebih senang nak kawal.

Jadi bila hidup aku dah mula "bijak" lepas dah flush dia dalam lubang jamban hidup aku, aku tak pernah dah terfikir nak ambil anak angkat ke nak buat anak ke atau apa-apa sahajalah. Sebab aku rasa bukan waktu aku nak fikir pasal anak lagi masa sekarang. Hidup aku pun musnah saja setiap tahun. Nak tanggung anak lagi. Lupakanlah.

So, early of Ramadhan 2015 tahun ini, aku dapat mimpi 7 hari berturut-turut mengenai seorang anak kecil. The same kid in 7 days. Setiap kali dalam mimpi itu, dia datang kepada aku dan akan pegang di hujung jari kelingking. Dia akan cakap yang dia nak ikut aku balik.

Aku akan tanya nama dan mana mak dia-- he will said his name is Syabil. Then, aku akan terjaga.

Syabil?

Then selepas beberapa hari itu, aku ke tapak perniagaan Arwah Mak. Dengar ada orang nak buang anak lelaki dia. Masih dalam kandungan. Aku paksa Kak Long dan Abang ambil sebagai anak angkat.

Persiapan demi persiapan semua dilakukan. Tapi?

Perempuan celaka itu tipu kami. Habis semua berantakan. Dan dia terima balasan.

Tuhan balas sekejap sahaja. Kalau kau menipu orang-- tuhan akan tunjuk balik.

Tuesday, 7 July 2015

Dan Seakannya

seakan aku dimatikan
seakan aku dihapuskan
seakan kau tak rindu
seakan-- kasih layu

masih aku wujud--
untuk kau pungut dan paksa aku sujud
masih aku di sini--
untuk kau ambil dan sakitkan berkali-kali

dan seakannya
aku hanya boneka
yang tidak punya harga diri
untuk kau sepuasnya memain hati