Monday, 7 May 2012

Tawaran

Tepat jam 11 malam, Ayah ajak aku pergi ke kedai mamak depan perumahan. Asalnya balik tu nak kerja potong rumput dekat kebun getah. Itulah rutin aku sepanjang dua tiga bulan sebaik sahaja habis SPM. Isnin hingga Rabu aku akan ke sekolah menengah rendah aku untuk bekerja sebagai guru muda. Mengajar 3 subjek setiap satu hari. Add Math, Physics and Chemistry. Aku tidaklah pandai yang dapat keputusan A+ setiap kali result exam 2 tahun dekat sekolah teknik, tetapi bolehlah kira nak ajar orang lain atas bimbingan cikgu-cikgu dekat sana.

Gaji dibayar ikut jam. Kalau tak datang, memang rugilah. Satu jam pun cuma RM5 dan setiap hari cuma hanya 3 jam mengajar. Makan minum semua tanggung sendiri. Jam 12 tengahari dah berjalan kaki dari rumah mak tiri aku ke bandar. 3 kilometer itu macam dah biasa sangat setiap hari berjalan. Setiap hari ulang alik ke sekolah dan ke rumah. Sungguh-- pengalaman yang satu ini tak terhitungkan sedikit pun sesal sebab cabaran mengajar pelajar yang sangat degil dan ada lah beberapa budak skema itu sangat menyeronokkan (hiperbola)!

Habis rutin, Isnin hingga Rabu dekat sekolah, Khamis petang atau malam aku dan Ayah (ada lah jugak kadang kadang adik tiri ikut) balik Perak-- urus tanah dekat sana. Itulah aku.

Dan berbalik kepada malam itu, 6 Mei 2012. Ayah pun sendiri tak sabar apakah keputusan tawaran UPU aku. Yang nampak excited-nya adalah dia. Dia nak sangat aku ambil jurusan akaun. Dia cakap kalau boleh dalam sejarah keluarga aku adalah seorang yang akan jadi akauntan. Tapi sebenarnya aku serik. Dah tak nak belajar akaun. Cukuplah dia aturkan sebelum ini aku pergi belajar dekat sekolah teknik course account.

Masa itu ingat lagi, bila dapat tawaran selepas PMR ke Sekolah Teknik Kuala Terengganu bagi mengikuti aliran akaun-- aku menangis sebab tak nak ke sana. Aku tak berniat pun untuk tukar course. Elok elok dah belajar sains tulen, nak kena tukar akaun. Ayah tak nak cakap dengan aku seminggu kononnya nak protes tindakan aku menolak tawaran tersebut. Disebabkan aku fikir dia ayah, maka aku pun turutkanlah. Demi semata kerana.

Akhirnya, aku dekat sana pun macam haru biru. Entah apa-apa aku bikin sampai tak tertahukan dan sangat sakit untuk diingatkan selama 2 tahun dalam aliran akaun itu. Cukuplah berlaku sekali sahaja dalam seumur hidup aku. Jangan terulang lagi. Kalau boleh memori terpadam semasa 2 tahun ini pun tak mengapalah. Aku sanggup. 

Sebaik jam 12 malam, Ayah suruh aku cepat-cepat check. Dia nak tahu aku dapat course apa.

“TAHNIAH ANDA LAYAK UNTUK MENGIKUTI PROGRAM DIPLOMA KOMUNIKASI DAN PENGAJIAN MEDIA”

Ayah termenung lama. Dia ambil masa. Dia sangka aku dapat akaun. Dia tanya aku letak pilihan pertama akaun ke tidak. Aku cuma cakap ya sahaja. Walaupun sebenarnya aku letak di pilihan kedua. Sebenarnya dia dah ke UiTM Machang jumpa kawan dia untuk save-kan satu tempat untuk aku belajar akaun dekat sana. Waktu itu aku interview Masscomm. Pergi interview pun dah lah orang yang paling last sekali masa itu. Terasa sangat Ayah tak nak aku ambil Masscomm.

Selain dapat tawaran UPU, aku juga dapat beberapa tawaran dekat PTPL, UniKL, matrikulasi dan beberapa lagi universiti swasta lain. Tapi Ayah tolak mentah-mentah semua, suruh aku hold dulu dapat result tawaran UPU. Dia memang nak aku ke UiTM Machang. Dekat dengan dia dan aku pula betul-betul nak keluar dari sana. Aku ada juga tinggikan suara sekali sekala bila dia tak bagi aku untuk masuk matrik. Bermacam alasan dia bagi sampai aku malas nak fikir. Dia kata budak-budak pandai bolehlah ke sana. Sedangkan aku yang 5A ini entah boleh survive ke tidak dekat sana nanti, kata dia. Padahal kawan aku yang 1A pun pergi elok je belajar.

So, this is pengalaman yang aku jalani dan hadapi sepanjang nak menunggu tawaran. Ayah mula berat juga nak terima dan perlahan-lahan dia macam ambil positif. Then, he let me to take this advantage to further my study.