Sunday, 22 September 2013

Kamar

Kiranya last week, aku volunteer diri nak ikut pergi beli barang untuk kolej. Agak bosan kebelakangan ni bila weekend asyik buat kerja dalam kampus. Event pula berlambak. Lepastu, asyik jumpa orang yang sama dekat mana-mana. Bosan, bosan dan bosan. Sana kau, sini kau, situ kau. Nasiblah dalam mimpi orang lain, selain hantu puaka tu.

So, agak banyaklah kami beli barang. Walaupun masa tu aku tak beli apa-apa pun, tapi merasa jugaklah macam shopping. Angkut barang banyak-banyak masuk kereta dan gelak sampai tak ingat dunia. Juga karaoke. Banyak jugaklah tempat kami pergi. Pusing sekitar Bandar Melaka dan beberapa tempat lagi. Singgah dekat Coconut Shake Klebang, satu Tweet masuk. Terus check phone.

"Amboi, berjalan sakan hari ni. Malam ni datang event orang tau!"

Tertelan jugak air liur aku tengok Tweet tu. Memanglah takde apa-apa yang manis ke apa, tapi kau faham-fahamlah perasaan tu. Yes, check-in sangatlah penting dalam dunia sekarang ni, selain nak naikkan jumlah Tweet, ia juga fungsi menunjukkan kau boleh pergi banyak tempat selain Lendu tu je. Jadi, melalui check-in tu semua tadi yang buat mention aku.

Flipping back time, bermula dengan senyuman dia beberapa kali sem lepas setiap kali terserempak membuatkan aku macam terbayang-bayangkan dia. Simple je. Kira sopan dan sedap mata memandang. Tak kiralah banyak kali pandang pun mesti tak jemu. Aku tak tahu yang dia follow Twitter aku. Kalau orang lain pun tak perasan. Apa jenis account-lah masa tu aku fikir letak nama "fries".

Quiet active jugalah kami selalu bersembang dekat Twitter. Disebabkan kes sebelum ni dah pernah terjadi bila rapat gila dekat Twitter tapi bila berjumpa depan-depan macam tak kenal, so aku macam berhati-hati jugak dengan dia ni. Manalah tahu kena friendzone lagi ke?

Tapi tak. Dia ni jenis yang tak macam tu. Bila jumpa, dia akan senyum tegur sepatah dua. Sambil pegang air dalam cup plastic jernih tu. Kalaulah aku yang cup plastic tu, meraung indah.

Bila balik bilik, mesti tersenyum, sengih sorang-sorang sebab tengok Tweet dia. Dia macam ada satu spot dalam bilik atas katil tu, duduk dalam posisi yang sama, adalah perfect untuk diskripsikan best-nya duduk dekat tempat tu. Mesti orang takkan faham. Biar aku je faham sebab aku yang rasa manis, bukan orang lain.

Aku tak pastilah kenapa. Dalam banyak-banyak tempat dekat bilik ni, kalau duduk menghadap angle atau spot atau dalam posisi yang aku selalu buat ni dekat bilik yang aku berada sekarang, mesti akan automatik teringat dia. Sebab entah kenapa, luck aku bila duduk tempat atau angle tu mesti waktu tengah borak atau apa-apa je pasal dia.

Duduk dekat bucu katil menghadap pintu yang terbuka dan cahaya matahari masuk dari celahan dinding konkrit. Lalu macam hadir bayang dia. Okay ni dah angau.

Lately, mungkin dia busy atau apa entahlah tak dapat nak pastikan bila dia pun jarang balas WhatsApp. Walaupun jarang texting dengan dia, but sometimes sunyi tetiba dia ada, dulu. Now, dah lain sikit. Aku macam tak letak harapan apa-apa sebab akan tahu jadinya seperti hari ini. But you know me, benda sentimental macam ni lah yang aku akan ingat sampai bila-bila. Ceh.

Berbalik semula pada Tweet tadi, so, aku macam tak nak pergi sebab dah letih berjalan sakan seharian. Balik mesti nak kemas baranglah apa. Ehhhhhhhhh, malam tu sampai je dekat gate UiTM, terus menghala ke sana kereta kawan aku ni. Rupanya awek dia pun budak business.

Apa-apa jelah.

"Adik sihat tak?"
"Sihat. Dah makin comel dia."
"Aaa ya ah tu. Tengok dekat Twitter!"
"Sama macam saya tak?"

Hari ni, dia dah MIA. Satu apa pun dia dah tak reply. Kalau dalam 2 3 hari reply Tweet dia, tapi dia tak reply, dah tahulah maknanya tu. Boleh fikir sendiri.

So, aku dengan ini, back off.


Yours truly,
Blue x

Monday, 9 September 2013

Serentak

Sejak semalam, aku rasa akan ada yang tak kena lepas aku dapat peluang jadi emcee dekat event fakulti business, Voice of Siswa. Banyak kali jugaklah aku terbayang-bayang apa yang akan berlaku. Tapi, siapa tahu yang semua benda tu just mainan fikiran aku je. Jangkaan aku ni bukan boleh pakai sejak dua menjak ni.

Aku cuba chill walaupun sebenarnya... okay tak. Aku okay.

Most of the time lepas dua benda yang aku dah lalui sebelum ni, lebih kurang sama je patern-nya, jadi aku ambil keputusan untuk tak lagi menaruh harapan dengan sesiapa. Dengan kau aku selesa berkawan, dengan kau pun aku okay je nak berkawan. Semua orang kawan.

Maka, tibalah hari yang penuh dengan debaran yang tak tahu sebab apa. Sampai dekat Padang Kawad, terus ke khemah organiser. Lepas dah diberitahu apa semua plan malam tu, then terus buat kerja. Setakat awal ni, masih belum ada apa-apa yang boleh buat konsentrasi tu terganggu.

Aduh, partner aku seorang ni bercakap macam machine gun tak berhenti. Bukan main aktif habis satu kawasan Padang Kawad tu pergi berjalan bawa mic. Agaknya kalau mic wireless tu boleh guna jalan satu kampus ni, mahu agaknya ke bilik budak, ke office Polis Bantuan dia pergi.

So, sampai dekat khemah student, partner emcee aku yang perempuan ni bukan main ghairah lagi tanya soalan apa. Dan, dari situ, satu lirikan mata tepat terus tertancap pada aku. Shit, macam manalah aku boleh tak sedar kau ada dekat situ. Macam manalah aku boleh tak perasan. Bukan main lama aku berdiri macam orang gila dengan perempuan ni. Fuck.

Aku terus tukar topik perbualan serta merta tarik partner aku naik ke pentas. Kalau dia still tak nak naik, aku heret je tudung dia dari belakang seret naik atas pentas. Nasib baik dia macam faham sign aku tukar topik.

Masa tengah aktiviti lain sedang rancak berjalan, aku terus ke gerai Abang Am tengok apa yang boleh di beli nak makan. Aku main redah as always terus masuk ikut belakang. Kak Watie tanya nak makan apa, sambil-sambil tu tolong jugak diorang berdua dekat situ.

"Ah, bang manis, nak air satu."

Aku terus terpandang sebaik sahaja dengar suara tersebut. Tuhan, kenapalah semua orang nak ada dekat tempat ni. Senyuman diberikan tanda aku macam hormat dengan keputusan dia dulu. Duit dihulurkan.

"Multitask teruk eh? Emcee lagi, jual air lagi."

Gelakan tak berapa nak ikhlas aku tu menunjukkan aku tengah busy bungkus air dekat orang lagi. Sebaik batang hidung dia dah tak ada dekat situ, aku beritahu Abang Am dengan Kak Watie nak beredar. Karang entah siapa lagi nak jumpa bersembang tengah bungkus air.

Dalam cepat nak lari ke khemah itulah, dia ni pulak datang dari tepi. Kulit dia yang putih di tambah suluhan spotlight tu lagi buat aku macam terpana sekejap. Dia tersenyum sambil selak sedikit rambut dia. Cepat-cepat lagi aku berlari ke khemah. Tak boleh layan perasaan, tak boleh layan perasaan. Banyak kali aku cakap dalam hati.

Aku terlupa yang ni event budak business. Memang tiga-tiga ni serentaklah ada dalam satu tempat. Fuck my life.


Yours truly,
Blue x

Wednesday, 4 September 2013

Sinar Yang Aku Takuti

Sinar itu dilitupi dirinya berwarna merah jambu, biru dan kuning. Masih ingat aku menegur. Malu berkata. Namun bagaikan inginnya di hati.

Tertarik aku bila ia memberi isyarat yang sendiri aku mengerti. Tetapi benarkah hijau tandanya? Selalu aku memberanikan diri untuk mengejarnya. Menanti setiap subuh untuk memberi ucapan selamat. Semua takku bayangkan hanya sinar itu.

Lama-kelamaan, engkau menjauh. Menjauh mungkin kerna aku yang salah. Mungkin juga sinar itu hak miliknya sudah ada. Aku bodoh. Dari waktu rehat itu, kita kembali dan aku tahu kau ada lagi. Sinar pancarnya engkau seakan bermain hati. Matamu berkata-kata. Menarik perhatian aku untuk membaca lirikan matamu.

Sayangnya aku sudah tidak inginkannya kerana engkau berpura memberi harapan. Biar aku bertindak kaku di hadapanmu agar aku tidak menaruh segenggam apapun rasa walaupun tersisa secebis.

Meledakkan rasa di siang hari? Cukup mengerikan kerana sinar yang aku takuti itu mampu berubah.

Pergilah.


Yours truly,
Blue x