Wednesday, 20 April 2016

Hey Crush

Semua orang ada impian dia sendiri. Samada kita terus untuk merancang mendapatkannya ataupun sebaliknya. Bagi aku semua orang berhak untuk memiliki apa yang dia mahukan. Sekiranya dah tertentukan ia adalah hak kita, maka jawapannya sudah pasti ya.

Alhamdulillah, satu perkara yang sudah lama aku nantikan untuk berpegang dulu hari ini menjadi kenyataan. Perancangan untuk memuaskan hati dan minat aku masih dalam perancangan. I need a lot of inspiration and positive vibe for this project. Macam biasalah, projek syok sendiri. Macam dulu-dulunya.

Perancangannya lama, tapi aku harap yang semua aku nakkan ini menjadi betul-betul kenyataan. Oh yeah, "Tidur Selamanya" official audio dah siap dalam 80% i guess? Bunyi sekarang macam berhantu sikit. But I like Takahara Suiko punya kerja. Kalau aku ada banyak duit, memang aku dah buat yang sebaik mungkin for this song. But yeah, poket macam biasalah pokai dan kosong.

Perasaan aku rasa tenang dari sebulan yang lepas. Sebelum episod ke Cameron Highland for Journalism Camp-- aku demam teruk macam nak mati rasanya (it is just metaphor; masih boleh melalak apa lagi sebenarnya). Selsema tiba-tiba datang and badan rasa tak selesa. And ada satu malam tu entah macam mana emosi aku berperasaankan hujan. A short ride in the car with couple of songs from Adele, entitled " Don't You Remember", "All I Ask" and "Hello". The tears burst.

Lepas daripada itu, aku rasa hidup makin better if I don't have any responsibility towards someone that I used to know before. It is like freedom. Aku rasa yang aku dah tak perlu untuk fikir any consequences if aku buat itu ini. I love living in this path now.

Then, I would like to talk about KICK or Kembara Ilmu Cakna Kewartawanan. I love this memories. I love them. I love this new experiences. Manis betul. Sampai semua yang ada dekat sana yang kurang pun rasa terlengkapkan. Ada crush je pun. We talk to each other. We smile. We hiked Bukit Berembun. We eat. We we we we we we! Haha dan tenungan mata tanpa sengaja yang terus tepat kepada ingatan.

Tak habis itu, bila balik we still communicate through social media and WhatsApp. Alah biasalah tu, kan? Tapi yang tak bestnya bila laptop aku buat hal. Blergh. I hate this situation. Semua macam haram. Assignment yang nak kena submit lesap macam tu je. But, 5 days in home with my lovely family suits everything. Kak Long dah nak masuk 7 bulan mengandung after 10 years waiting and waiting. And finally, it's baby girl that will come to our small family!

Too many things nak describe but cukuplah. Nanti orang jemu dengan kehidupan aku. Sambil menulis ni aku teringat dekat Twitter Poll haritu, ada yang undi for me to stop writing. Aku tak pasti samada ianya di undi secara gurauan atau memang sengaja nak aku berhenti menulis pun entahlah. Okay lupakan.

So, how was your April guys?

Yours truly,
Blue x.

Wednesday, 6 April 2016

Ekstradisi

Aku adalah seorang pemberontak yang dikehendaki hari ini. Aku melalui perjalanan yang sukar dalam tertangkapnya aku setelah didapati bersalah. Perjalanan ini telah membawa aku ke sebuah karma yang aku tahu-- seberputar mana pun aku di atas tetap akan di bawah dan kembali ke atas. Diperbumikan rentaknya.

6 tahun lepas dalam hari ini adalah permulaan sesuatu yang memberanikan untuk aku luahkan apa makna rasa dan keperluan sayang serta mengkhianati. Kepala aku untuk menidakkan perbuatan-- hati membenarkan setiap perasaan. Jadi, lebih penting pada waktu itu adalah hati. Bukan otak.

Maka, apa yang menidakkan benar adalah dengan bahagianya aku menurut apa yang menyalahkan takdir. Mengikut trend yang aku rasa pada masa itu menyebelahi kehendak aku selama ini? 

Macam mana sebelum aku berjaya melarikan dari permasalahan besar di Terengganu. Membawa diri ke Kelantan semula untuk memberjayakan rasa pemberontakan. It was me. Yang tak tahu kesan buruk pada masa itu.

Facebook adalah medium yang menjadikan aku lebih agresif. Bersifat jitu dan tak terusikkan. Aku rasa bila dapat bebas itu-- logik dan magik. Tidak perlu terikatkan dengan dasar-dasar remeh dan bodoh. 

Kemudian dia datang. Dalam sudut yang mengubah diri aku. Melupakan apa yang aku berpegangkan selama ini. Sungguh-- dia melalaikan rasa sebenar. Sebagai dadah yang menggiankan aku untuk melupa semula kesebenaran paksi dunia.

Hari inilah tarikhnya. Dia mencengkam erat dakapan aku. Dia jauh tapi dekat. SMS adalah medium kedua selepas Facebook. Setiap hari, di sekolah, di rumah, di dalam kereta, di sebelum waktu solat, di selepas waktu makan, di semasa study dan di pada mata mula melayu-- cuma dia terteguhkan.

Aku lupa yang aku ada tanggungjawab pada perasaan lain. Namun yang terus menyalur dalam pembentur perasaan aku adalah dia. Alpa itu menjadi dadah aku.

Tapi apa terjadi? Tubuh aku binasa. Jiwa aku berkecai. Otak aku terpecah. Seakan tidak memakna apa. Seakan merosak di dalam jelaga tanpa cahaya.

Mungkin ia adalah benar. Untuk diulang dan diingat hari ini. Seperti tahun sebelumnya hari ini-- bila difikirkan, aku adalah nasib yang sama saban tahun.

Bila tersedarkan ianya hari ini; ternyata aku perlu bersiaga untuk masa depan.

Cinta tanpa jelaga ibarat bumi tanpa penghuni. Hidup semata tanpa ranjaunya.