Friday, 24 January 2014

Dingin Salju Kota Lendu

Masa berlalu pantas. Ini adalah minggu yang ke 8 berada di Kota Lendu. Dari musim panas beralih kepada musim sejuk yang diukur suhunya 24°C setakat ini.

Sedingin angin yang bertiup aku dihangatkan dengan pelbagai krisis kemanusiaan sejagat. Setiap saat berdetik setiap langkah berarak. Meredah kesejukan dengan berbekalkan sepasang but daya, sekotak mancis harapan, sebilah kapak usaha dan sehelai jaket pengalaman.

Aku perhatikan, aku cuba fahami. Sedihnya rasa, sebaknya mencengkam. Aku makin jauh dari unggun api yang membara demi berusaha menebang sebuah pokok untuk dijadikan makanan amarah api.

Tika kayuhan kerangka ini laju, aku tersadung pada akar dan tersembam menyembah bumi. Tercalar kulit-kulit oleh batu kerikil. Peritnya luka di alirkan perahan limau. Merentap kepedihan. Masihkah aku memegang erat sebilah kapak usaha dan memakai sepasang but daya di dalam pencarian ini?

Sungguh pun aku mahu beralih dan menuju ke hadapan, aku tetap ditakuk yang sama. Berlagak 4 yang bakal aku tebang kali ini namun adakah ianya fantasi atau realiti dari sudut pandangan manusia?

Mampukah sehelai jaket pengalaman menyedarkan aku kembali? Adakah sekotak mancis harapan ini akan menghangatkan aku dengan imaginasi sahaja?

Aku bisa kaku.

Untuk kedua kalinya sesuatu tindakan dari aku berlaku. Cemburu? Menuduh tak setia? Tidak suka berbahagi? Atau apakah semua ini?

Adakah ini musim salju di Kota Lendu buat aku?

Yours truly,
Blue x