Friday, 25 March 2016

Realized

Baru aku perasan. Yang sebenarnya orang pun ada hati. Orang ada benda lain lagi nak buat selain berada dalam hidup aku. Disebabkan terlalu untuk simpan-- maka ruang dia terganggu.

Aku hampir terlupa semua perkara yang aku ada, orang lain pun ada. Bodohkan?

Dah tiba masa yang paling sesuai sekali untuk aku angkat kaki bagi laluan dan ruang baru. Aku sibuk duduk menjaja yang "Sakit itu selektif-- mengapa perlu pilih?" untuk diri aku. Sedangkan orang lain pun sama.

Masa untuk terlalu berterus-terang-lapis dah habis. Masa untuk ke sebuah dimensi baru itu yang perlu sebenarnya. Yes. Itu yang paling sesuai.

Masa aku dah habis. Sekarang giliran kau. Silakan. Pergi ke awan bebas.

Monday, 21 March 2016

Sentimental

Nad cakap aku sejenis orang yang sangat sentimental in any things yang aku buat. Sanggup ingat benda-benda kecil dan ambil kira pasal benda remeh temeh. Aku pun baru realize benda ni bila dia cakap. Nak nafikan pun tak mungkin. But that's the truth.

Bagi aku, setiap benda itu bermakna. Contohnya bila kali pertama aku guna Twitter. Bila tarikh aku terjatuh basikal. Bila aku buat itu ini. Sebab dia mengingatkan aku untuk bila masa depan nanti-- takkan terulang benda yang buruk. I guess so?

Tapi itulah. Ada yang cakap, jangan terlalu hidup dengan masa lampau. Nanti kita berasa mundur atau benda tak baik and so on. Boleh aku cakap statement tu betul? Mesti orang ingat aku nak deny, right? Tapi inilah kenyataan.

Tahun lepas aku banyak bercakap tentang masa lampau. Hidup dengan masa lampau. Atau sebetulnya menangisi setiap masa lalu. Sebab tu terhasilnya Zine Pelacur dan 10 Tahun. Itu adalah antara alasan kenapa ia terhasil. Aku akui yang banyak benda yang aku ingat kembali untuk menulis. Kesannya-- aku murung. Ingat kisah-kisah yang menakutkan sebelum ini.

It is so bad untuk mengaku yang aku terlalu taksub dan mengikut hasutan benci yang tertanam. Semata nak menggarap benci dalam penulisan tu-- rupanya termakan diri balik sekali lagi.

Berbalik kepada sentimental tadi. Aku memang jenis yang kalau boleh setiap orang tu aku nak hargai. Betapa baik buruknya dia-- pasti aku ingat sekecil-kecilnya dia. Semoga dia tahu betapa menjadi satu kepentingan dia dalam hidup aku sebelum-sebelum ini.

Eventhough pensel yang tinggal saiz sebesar ibu jari pun aku simpan semata nak rasa ingat macam mana dia berjasa kepada aku serta apa yang terkandung memori manis sepanjang menggunakan dia. Belum masuk cerita entah berapa beg dan kotak dekat rumah tu dengan barang-barang yang aku rasa "eh tak boleh buang ni. Kena simpan."

Antaranya adalah cup air McD hadiah harijadi aku yang ke 18. Siap dengan straw lagi aku simpan elok dalam kotak. Cup McD je kot. Aku pun tak tahu kenapa perlu aku simpan tapi itulah, bagi aku dia bermakna (sampai jadi macam sampah pun ada kalau fikir-fikir balik).

Dan, kan aku dah pernah cakap dulu-- hidup aku sentiasa nomad lepas Mak meninggal 11 tahun lepas. Jadi kalau ada barang sentimental bagi aku, hilang tanpa di kesan mana jejaknya-- first, aku akan salahkan diri dan kutuk seseungguhnya kelalaian aku. Lepastu, dah beberapa hari tu aku akan let go and try to move on. Itu yang sebaiknya, kan?

Jadi itulah aku. Kebiasaannya macam tu. Entahlah sampai bila.


your blue x