Saturday, 16 January 2016

Today in 3 Years Ago

Semalam, aku tidur awal. Terlalu awal sebab tak larat. Tekak sakit. Daripada pukul 6 petang terlelap, sedar-sedar 4 pagi tadi. Aku mimpi yang agak pelik. Sangat. Dalam tersedar tadi, aku terus terfikir pasal dia. Selalunya dulu dialah orang yang akan aku cerita benda-benda yang macam ni. Dia dengan tafsiran mengarut dia. It was so awkward, but dengan dia je yang aku rasa selesa bercerita. Aku rasa bebas.

So, apa yang dapat aku beritahu dekat sini cuma beberapa tapisan yang aku rasa perlu. Sebab rasa untuk bercerita itu pada sebuah ruang yang tidak berkonkrit dengan meluahkan pada manusia, rasa lain.

Malam tadi, aku ke sebuah tempat. I don't know where is it the exact location. Tapi aku macam main redah je dalam mimpi tu. Sampai satu tempat, aku dapat call from someone. Yes, I think I know who is he. Amir. The one who responsible on my manuscript.

He told me to come to his office. Suruh ambil buku. Oh aku rasa gembira gila bila dapat perkhabaran tu. LENDU dah publish. Yes. So, I drove the car (tak tahu kereta datang daripada mana) and went to the office. Sampai dekat sana, aku realize itu adalah kampung aku. Sambil dekat tangan dah ada buku tu.

Aku bersembang dengan beberapa orang, termasuk sepupu sepapat yang lain sambil tunjuk buku yang aku pegang tadi. Baru aku sedar yang sebenarnya ada orang baru lepas meninggal. Semua tengah sedih and muka masing-masing sembab. Aku tak di layan pun.

Apa yang aku buat adalah bangun cepat-cepat dan terus pergi dekat luar rumah. I saw someone. Dia tengah mengerang betapa sakitnya seluruh badan dia. Aku nampak beberapa orang tengah pegang badan dia. Aku tak berapa pasti kenapa tapi aku rasa macam tahu keadaan itu. 

I look around and there are so many people are reciting Yassin. Aku cuma terfikir kali ini siapa yang mati lagi? Kenapa masih tak habis baca Yassin?

Langkah aku berpatah balik ke arah pintu bilik yang aku tuju sebentar tadi.

“LEPASKAN AKU! AKU TAK NAK! TAK NAK!” dia menjerit.

Mata dia tertuju ke arah aku selepas itu. Tajam dan menjegil marah. Hanya mata dia kelihatan disebalik orang yang sedang berusaha berhempas pulas menekan badan dia pada lantai. Kejap-kejap dia menangis. Kejap-kejap dia menjerit. Aku yang melihat pada dia pun aku rasa lemah. Sakit di dalam dan luar badan dia. Tapi dia masih lagi berkudrat melawan sepuluh orang yang memegang erat jasad dia tanpa belas.

Ya, sepuluh orang. Satu daripada mereka menoleh ke arah aku. It was Pak Tam. He's struggling to defeat...

Me?

Itu aku. Aku memandang ke arah badan aku yang ditekan pada lantai sekuat hati. Aku mengerang dalam kesakitan yang tak tahu macam mana perasaan yang duduk di antara hitam dan dirantai seluruh pergerakan.

Aku pandang seluruh tempat sekali lagi. Tempat tu adalah tempat yang aku berteduh selama tiga tahun. Yes, it was exactly that place.

Bila aku cuba lari ke arah bilik tadi semula, ada satu jasad melanggar tubuh aku. And... aku terjaga. Aku masih lagi bernyawa. Berjasadkan roh yang sama seperti semalam. Aku terus tengok phone. 4 pagi.

Tanpa rasa apa-apa, aku scroll Twitter, Instagram dan beberapa lagi apps. Timehop bagi notification around 6 am. Aku terus bukak. Aku baca kesemua tweet beberapa tahun lepas. Sampailah tweet tarikh hari ini pada tiga tahun lepas.

Damn. It was event Tahajjud Cinta. Ingatan aku terus kepada tarikh hari ini tiga tahun lepas.


Post-mortem pada malam itu ditangguhkan. Semua pulang ke kolej masing-masing.  Aku rasa macam tidak sedap hati apabila ditinggalkan berjalan kaki berseorangan. Tetapi aku langsung tak kisah. Perasaan marah aku terhadap Syahiran lebih menguasai segalanya. Bengang. Tak sangka dia boleh tepek aku macam tu je disebabkan Daiyan. Atas alasan tak munasabah untuk ditangiskan.

Sampai di hadapan kolej, aku tengok semua bilik gelap. Aku dapat agak yang roll call diadakan. Jadi aku terus ke tempat roll call.

“AKU DAH CAKAP! SEBAB NILAH AKU SURUH BALIK AWAL! SEMUA DEGIL!”

Vee meninggikan suara. Aku tak berapa pasti kenapa. Tiba-tiba semua diam. Hanya dengar suara yang kedengaran adalah Syahiran sedang membacakan ayat-ayat Al-Quran. Aku mencari punca suara tersebut. And yeah. Dekat ruang pejalan kaki masuk kolej. Betul-betul di hadapan kawasan lapang bilik 031.

Ada seorang budak lelaki terbaring dekat situ dan Syahiran sedang memangku dia. Dia macam meracau and so on dekat situ. Aku hanya mampu berdiri kaku dekat tempat yang tadi aku terhenti. Mata aku tertancap pada satu susuk tubuh yang berada dekat depan muka budak tu. Syahiran tak sedar ke yang depan mata dia ada sesuatu?

Semua pelajar lain masuk ke bilik masing-masing. Tapi kedudukan aku yang berdiri dekat situ masih lagi terpaku. Tak berganjak sedikit pun. 

“Weh. Tu Blue. Apsal dia dekat situ lagi?” Abang Zizi menunjuk ke arah aku.

Naqi datang kepada aku. Dia segera menarik langkah aku dan Abang Zizi pula mengalihkan pandangan aku. 

“Blue… Takde apa apa tu…” 

“Abang Zizi. Dekat depan muka dia ada benda.” 

“MashaAllah.” Abang Zizi mengucap beberapa kali.

Abang Zizi merupakan Bendahari Kehormat Kolej. Dia segera membawa aku jauh daripada tempat budak lelaki tadi meracau. Telinga aku mula mendengar sesuatu. Jeritan yang tak berjasad. Aku menutup telinga dengan kedua belah tangan aku. Tindakan aku itu menyebabkan Abang Zizi mula bertanya kepada aku. 

“Apa yang kau dengar?”

“Ada orang tengah gelak. Tak tahu sape. Tapi jelas. Lepastu aku dengar ada suara datang dari bilik budak tu.” Aku menunjuk ke arah bilik budak yang meracau tadi.

Kemudian, semasa Abang Zizi mengalihkan pula pandangan aku ke arah parking motor-- aku terlihat sesuatu. Sebuah susuk baju putih tempoh hari menumpang di belakang motor budak yang sedang memarkir motornya. 

“Abang Zizi. Tu dekat belakang motor tu ada orang ikut.”

Pak Tam di arahkan untuk bawa aku ke level 1. Aku ambil wuduk di tandas. Selesai ambil wuduk, Pak Tam ajak aku untuk turut serta membaca Yassin beramai-ramai di tengah-tengah level. Aku rasa tak selesa dan ajak Pak Tam balik ke bilik aku dulu. 

Aku ambil Yaasin and then terus ke bahagian tengah-tengah level dua. Satu kerusi khas untuk aku disediakan. Yang lain semua duduk bawah. Aku pun tak tahu kenapa aku dapat duduk atas kerusi tu. Semua orang pandang ke arah aku. 

Ada yang berbisik-bisik. Entah juga kenapa aku masih dengar apa yang dibisikkan mereka walaupun dia orang jauh daripada aku. Bacaan Yaasin dimulakan. Aku rasa tak tentu arah. Mata aku mula menjegil tajam memandang ke arah seseorang. Aku rasa nak marah. Sumpah aku tak tahu kenapa.

Bersambung di LENDU by FIXI.

Friday, 15 January 2016

Another Angle of Student Life

Minggu ni saja aku banyak baca pasal university student life. Everywhere. Ada yang pengsan sebab tak makan sehari tahan lapar. Tak cukup duit dan terpaksa ikat perut. Macam-macam pandangan dan luahan diberikan masyarakat tentang betapa sensitifnya isu ni. Like usual, ada yang sokong dan ada yang kecam. Dan ada pulak menteri cakap macam-macam. Masak dekat dalam bilik, satu tin sardin boleh tahan dua hari, buat dua kerja, student malas and what so ever.

Aku sakit hati betul bila baca ada yang kecam student dengan macam-macam tohmahan. Cakap student boros, tak berjimat, suka membazir and etc. Pakai phone mahal tapi tak affordable nak tanggung makan sendiri. Like what the hell are you talking about? Please shut the fuck up if tak tahu macam mana student life.

Sepanjang dah nak masuk empat tahun aku jadi pelajar universiti-- dah bermacam jenis pelajar aku jumpa yang sanggup buat macam-macam sebab nak tanggung makan minum sendiri. Ada yang buat business jual mee sedap, jual air long chan, jual air tin, kerja dekat cafe dan banyak lagi semata nak kumpul duit belanja.

Orang cakap, duit PTPTN tak cukup ke untuk satu semester? Tak reti berjimat ke? Like hello bitch, with RM2,000 nak bertahan selama 6 bulan? Tell me how. Cara cukup-cukup dua ribu tu boleh tahan sampai hujung semester.

Selama aku dekat Lendu, aku tak cakap aku tak terlepas daripada semua benda ni. Semua benda yang terpaksa tahan lapar. Terpaksa kerja sana-sini semata nak cari duit tambahan. Duit PTPTN langsung tak cukup. Kadang-kadang aku pun ada boros belanja tapi still berjimat macam mana sekali pun-- tetap hujung sem akan mengalami krisis tak cukup duit.

Aku pun faham yang kadang-kadang ada je yang anak-anak segan nak mintak duit dekat mak bapak sendiri. Tipulah kalau cakap takde. Bila parents tanya ada duit, ada yang cakap ada. Sebab semata tak nak menyusahkan mereka. Diorang pun ada tanggungan lain. Yes, itu tanggungjawab mereka tapi ada segelintir anak-anak yang bila mak bapak dia cakap pasal adik beradik yang lain sekolah and what so ever lagi, rasa macam serba salah nak mintak duit tambahan daripada parents. I do understand that feeling.

Dengan kos hidup tinggi. Macam-macamlah lagi.

So, sepanjang diploma dekat sana apa kerja tambahan yang aku buat?

Semester 1, aku kerja dekat cafe berhadapan kolej. Setiap malam ambil upah kerja. Lepas balik class petang, rehat kejap sampai malam dalam pukul lapan macam tu, baru pergi kerja dekat cafe. Balik pukul 11 atau 12 lebih, letih tapi buat assignment. Kadang pagi esoknya masa subuh bangun siapkan. Kadang ada je tak tidur satu hari sebab buat kerja sampai siap.

Semester 2, jual air dengan roti bakar. Kumpul duit dengan kawan-kawan kerjasama usaha business sendiri. Settlekan macam-macam hal dengan kadang-kadang duit shot. Tapi nak buat macam mana? Adatlah berniaga. Still lagi kerja dekat cafe. Jual roti bakar dengan air sebelah malam-- 11 ke atas.

Semester 3, dapat pegang pantri kolej and jual macam-macam. Dana untuk kolej but still dapat upah. And masa tu still kerja dekat cafe jarang-jarang.

Semester 4, tak buat apa-apa kerja sebab masa tu semester yang kira agak tough. Jimat sehabis mungkin. Tak tahu nak cakap macam mana but duit still laju macam air.

Semester 5, jarang-jarang kerja cafe and masa tu ada buat jual baju t-shirt. Kira itu menampung sepanjang semester tu. Itu pun kongsi buat baju dengan kawan. 

Semester 6, semester yang rasa panjang sangat. Macam-macam kerja buat. Class dah tak banyak but jenis yang pakai duit banyak. What I do is buat zine, jual t-shirt sendiri, kerja dekat cafe, jual goreng pisang cheese and kek batik dekat event-event dalam kampus. 

Dengan kesemua benda yang aku buat tadilah yang keluarkan aku dari kelaparan, "walaupun". Kos hidup mahal. Nak buat macam mana kan? Itulah takdir yang terpaksa kau nak kena hadapi.

So, orang yang tak faham macam mana kadang-kadang student kena struggle gila nak mati tu, kau boleh diam.

Thursday, 14 January 2016

Rubbish Thing

Thing

So, It's gonna be so terrible to decide whether I should just go to Lendu instead back to Ipoh? Aduh pening nak buat keputusan.

Oh sebelum aku habis semester ni, ada beberapa masalah yang berlaku. There's a person yang makin menyakitkan hati. But, aku dah cuba nak be nice dengan dia. Tak boleh. Dengan nak decide nak duduk dekat mana nanti next sem.

Tak faham betullah aku. Serious. Kitorang jumpa a few house untuk di sewa. First rumah yang kami pergi, macam haramlah sikit rupanya. Lama jugaklah agaknya nak keluar kata putus. Aku first masuk je rumah tu-- terus reject. Tapi ada je yang setuju. 

Second house still tak bagi kata putus. Tempat dah okay tapi mahal sikit. Third house jauh sikit daripada kampus, tapi murahlah sebab RM1000, full furnished and sekitar situ penuh dengan kawasan kedai.

But suddenly, ada pulak satu rumah ni yang terakhir harga dia RM800 besar lagi daripada rumah sebelumnya tapi masalahnya jauh. And tempat tu pun macam baru nak membangun. So, tak hairanllah kalau murah isn't it?

Masalah yang timbul adalah ada one person ni nak dekat situ sebab murah. Dia tak mampu nak bayar more than RM150 ke atas sebulan. Tapi masalahnya dia tak ada transport if duduk dekat situ. That's the problem. Next, seorang lagi-- kalau tengok muka dia, memang jelas-jelas dia tak nak rumah tu. Awal-awal lagi dia dah complain. Yes. Lepastu bila tak puas hati, tarik muka. And just to play nice, dia cakap ada masalah lain. But yang menyakitkan hati, dia siap boleh cakap dekat bilik yang akan aku duduk tu ada penunggu.

Aku tergelaklah. Tunggu keputusan sebulat suara macam mana. 

Tuesday, 12 January 2016

Skeptical for Homeless

Aku tak pasti samada aku ini dikelaskan dalam kumpulan hidup macam mana. Sebab kita dekat dunia hidup kan berkelas dan berstatus. Jadi aku cuma mahu tahu aku dikategorikan dalam kelompok yang mana. Terlalu banyak drama dan babak tak berkesudahan. I tell you eh, siapa yang nak hidup dia dilahirkan dalam keadaan berkucar-kacir?

It was 10 years ago, bila arwah Mak mula jatuh sakit. Hidup aku dah mula macam tak tentu arah. Macam-macamlah aku buat semata nak kumpul duit menyara kehidupan sendiri. Kadang-kadang sampai terpaksa ikut mak sedara tidur rumah dia. I was at 11 years old masa itu. Dah bekerja.

Tak habis dengan kena cari duit belanja sekolah sendiri, tempat tidur pun merempat ada waktunya dalam seminggu. Bukan apa, terlalu takut untuk tinggal dekat rumah sendiri. Homeless gila rasa. Tapi itulah, kalau aku tak mula lari sana sini, mungkin selepas-selepas ini tak tahu pengalamannya macam mana.

Selepas Mak meninggal, semua bermula. Hidup tunggang-langgang. Kakak dengan abang masing-masing baru mula nak menapak-- bekerja sendiri. Aku yang masih darjah lima masa tu lifeless. Menumpang rumah orang. Malu, tapi nak buat macam mana? Ini sahaja pilihan yang dapat aku buat. Sedih jangan cakaplah. Anak bongsu mana yang masih belum baligh dan paling rapat dengan mak dia, sanggup atau dapat terima dia hilang tempat bergantung. Dengan langsung tidak ada kewujudan seorang Ayah.

Hidup dekat kampung sangat menyakitkan tubuh-- menelan zaman kanak-kanak aku. Ibarat mata aku sudah tidak berkornea menakung lebam menangis hampir setiap malam. Fasa sebelah malam adalah fasa sakit, ngeri, seksa dan meratap pedih.

Bila dapat lari dari sana, beralih ke sebuah tempat baru-- masih lagi rasa sama. Lari lagi. Sampai dah penat.

When I got the official letter, kemasukan pengambilan pelajar baru diploma-- itu adalah satu nikmat yang tak terhingga. Yalah, siapa tak suka? Akhirnya aku dapat melarikan diri jauh daripada kehidupan tak bertamadun hampir 6 tahun jadi homeless.

Enam tahun bukan masa yang sekejap. Macam-macam yang hinggap dekat jasad aku tanpa pernah sedikit pun segan. Keadaan yang tak cukup makan. Keadaan yang duit tak pernah nak cukup. Keadaan yang kena berebut segalanya daripada tempat aku menumpang. Macam gelandangan.

Ramai orang cakap aku tak nampak macam budak gelandangan. Sebabnya aku jenis tak suka menunjuk betapa hitamnya sisi sebalik pandangan mereka. Kawan-kawan yang jenis bukan ambil kisah pasal aku-- yakni suka judge tanpa sebarang usul periksa akan pandang aku penipu. Baju aku selalu nampak rapi. Barang terjaga. Tak pernah nampak aku macam orang susah. Selalu gembira.

Skeptikal pandangan masyarakat untuk orang susah adalah dia tak terurus, muka selekeh, badan kering sampai tulang nak terkeluar daripada kulit, busuk, masam dan apa lagi? Itu stereotype yang dilemparkan masyarakat. Tak pernah nak ambil tahu pasal sebenarnya ada orang susah yang tak suka tunjuk susah. Semua ni tadi selalunya dibuat oleh masyarakat kelas pertengahan. Exactly yes.

"Kau ni tak cukup makan ke?", "Sikitnya kau makan, duit nak simpan buat apa?", "Kau kan kaya?" itu adalah soalan yang selalu aku dapat. Aku tak cakap lebih sebab tak nak bergaduh dengan orang bodoh buta macam ni. Kau nak bandingkan aku yang belanja duit RM10 untuk 7 hari dengan kau yang belanja RM5 hingga RM10 sehari, memang tak dapatlah nak lawan kau. Aku berjimat makan sebab aku tak banyak duit macam kau. 

Please shut the fuck up kalau kau tak tahu masalah kewangan aku. Kau dapat biasiswa, bantuan kewangan, skim miskin apa semua dengan alasan adik beradik banyak walaupun hakikatnya keluarga kau tanggung anak ramai tapi duit cukup nak bagi semua tujuh adik beradik engkau duit belanja RM10 setiap hari. Aku yang berjimat RM1.50 sehari ni pun tak pernah dapat biasiswa ke apa ke. Masih lagi tak judge kau. Aku pun tak tahulah macam mana sistem pemilihan biasiswa tu. Is it fair enough?

Dan satu lagi, perlu ke aku tunjuk dan buktikan pada orang yang baju sekolah aku pakai setiap hari itu merupakan baju yang tak pernah ditukar, ganti atau beli selama tiga tahun? Macam mana aku dapat jaga? Mak tiri aku jenis yang akan membebel untuk aku basuh sendiri baju setiap kali balik sekolah. Berus pakai tangan sendiri. Padahal baju anak-anak dia semua pakai washing machine. Dia yang basuh. Bukan anak-anak dia.

Aku tak cakap yang aku nak dia basuhkan sekali, but aku cuma nak dia ajar anak-anak dia untuk diam dan tutup mulut. Itu je. Dia tak tahu macam mana nak basuh baju & kasut sekolah sendiri-- jangan berlagak mengarah aku buat kerja yang kau tak reti dan pernah buat. Macam ketam mengajar anak dia berjalan lurus. Padahal dia sendiri jalan tak betul. Ibarat macam itulah pepatahnya. Aku tak cepat melatah nak melawan ke apa. Diam dan buat kerja aku. Sebab aku sedar aku menumpang. Aku kan hina.

Berbalik kepada homeless atau gelandangan tadi, masuk sahaja diploma dekat Lendu, aku rasa kehidupan aku aman. Walaupun sedikit terseksa sebab terpaksa bergantung seratus peratus duit PTPTN nak menampung segalanya selama enam bulan. Still aku tak ada rumah yang tetap. Tak ada tempat berteduh yang macam orang lain bila cuti-- tahu ke mana hala tuju nak pergi. Aku? Masih lagi akan terkandas dekat stesen bas untuk fikir samada nak beli tiket balik rumah kakak, abang atau mak tiri.

Aku tak pernah rasa sebuah rumah sendiri. Jadi kawan yang kenal aku semasa diploma anggap aku homeless. Bila duit tak cukup pula hujung-hujung sem, kena cari duit sendiri bekerja. Kawan lain tak faham macam mana perasaan aku terpaksa bekerja sambil belajar. Habis waktu kelas sebelah siang, petang sampai malam dah start kerja dekat cafe. Balik letih kena buat assignment. That's how my life masa diploma. Different with my classmates or batchmate or another person.

Now, dah masuk degree. Alhamdulillah. Tapi duit still tak pernah nak mencukupi. Sebab apa? Taraf hidup dekah Shah Alam jauh berlipat kali ganda tinggi daripada Melaka. Makan satu hari kalau tak sampai RM20, memang tak sah. Dengan macam-macam benda yang perlu buat. Memang tak akan pernah cukup duit. Orang ada mak bapak yang every week push lagi duit walaupun dah ada PTPTN. Tapi aku? Itulah semata-matanya duit yang ada.

Baru-baru ni ada pulak menteri yang 'pandai' suruh student buat dua kerjalah, apalah. Bila student melenting, masyarakat ada yang tak pernah tahu kehidupan student ni macam mana-- tembak muka-muka kami ni balik. Wah katanya student tak berjimat, suka berjoli dan PTPTN tu dah mencukupi. Ah bermacam-macam lagilah skeptikal orang bodoh berlagak pandai ni. Sama je macam menteri yang pandai sangat tu.

Just stop keluarkan statement-statement bodoh korang. Jangan terlalu pandai sangat nak judge kalau tak pernah duduk dekat tempat orang lain. Sama je macam konsep orang yang suka cakap gelandangan ni sebenarnya menyusahkan atau mereka ada pilihan untuk tak jadi gelandangan.

"Pergilah kerja", "Berusahalah!", "Miskin bukan alasan" dan macam-macam lagi.

Hello, orang-orang yang gelandangan ni kadang-kadang bukan sebab tak ada duit atau makanan. Ada je yang jadi homeless sebab skeptikal masyarakat pertengahan macam korang semua ni lah. Sebab sikap masyarakat itu sendiri. Ada yang kena buang keluarga, ada yang kena tindas, ada yang sebab terlalu banyak pilihan sampai tak tahu nak pilih menyebabkan mereka jadi gelandangan.

Cukuplah. Jangan menindas kami homeless dengan skeptikal-skeptikal bodoh. Kalau datang membantu tak apa, ini memekak. Jangan bersuara kalau tak tahu atau duduk sendiri tempat orang lain. Jangan jadi bodohlah paling senang. Senyap. Bagi aku kita semua manusia sama. Cuma yang membezakan adalah cara kita memberi inspirasi kepada orang lain.

Saturday, 9 January 2016

Bright

Literally, untuk first time aku tak tahu aku nak mula daripada mana dan nak bawak ke mana cerita kali ini. Too many things (like usual) but this time, it would be different. It is my first time to write and post in my blog at this time. Pagi kot? Belum pukul 9 pagi lagi. Sebelum-sebelum ni semua yang dekat blog ni aku akan tulis sebelum waktu tidur-- malam.

Aku tak tahu apa dah jadi tiba-tiba dalam 2016 ni pelik sikit. Okay. Shut the fuck up. I need to start it. What was wrong with me?

Aku nekad malam semalam untuk habiskan sekali lagi novel Kelabu by Nadia Khan-- FIXI. Totally it takes me a night nak finish up all the pages-- a whole book. Bahasa dia simple and kira rojak jugaklah. Okay aku bukan nak buat review buku.

But, there's a thing yang sekali lagi a book brings me to a new level. Satu perasaan yang membawa aku ke satu fasa untuk berfikir dan meniliti setiap satu persatu yang dah pun terjadi dalam hidup aku kebelakangan ni. Aku nekad nak baca Kelabu lepas habis aku selesai sesi luah-pada-orang-yang-tiba-tiba-rasa-nak-mengadu. Yes.

Apa yang terbuku, habis. Kalau dia faham. And bila masuk degree ni, aku lebih open total about it to people who I think deserve nak diluahkan. At the right time lah I guess?

Aku bertekad dan berjanji untuk 2016 ni tak membenci orang terlalu banyak lagi. Nak jadi seorang yang pemaaf dan cuba untuk memaafkan orang yang aku rasa bagi aku kesakitan ke apa ke. I try. Obviously to dia. Aku try untuk jadi better than before. Tak bermaksud untuk kembali pada benda lama. Untuk ketiga-tiga terma yang sedang aku fikir sekarang. Nope. Exactly not.

Dia tiba-tiba reply my question at that time. Macam tak sangka dia AKAN. But kalau ikutkan, aku yang start tegur dia balik, kot? Ke ada mana-mana part yang aku lupa? Forget about it. Skip. Skip. BUT yes, aku rasa gembira balik untuk mulakan a better life in 2016 (macam sama macam awal 2015 je) why not?

Dia cakap aku good in blogging aka writing. Do I? Entahlah. Aku agak kira macam ya lah tu kot dari lubuk hati dia paling dalam. Agaknya lah. Kalau main-main pun-- tak apalah. It just nice to have it as starter kit nak buang yang keruh.

When I talk about this, semua jadi manis in January. Macam sebelum-sebelum tahun ni jugaklah kot rasanya. Maybe. (Dengan ungkapan yang terlintas dalam kepala aku-- "2016 please be nice to me" kepala hotak dia.)

I would like to review about Kelabu but bukan sekarang kot rasanya. Sebab dia betul-betul open up my mind and clear something on somewhere that hmm. Where can I begin?

Sekarang aku dah a little bit lega. Cerita pagi ni macam mood dia terang lagi gembira (bercambur sedih jugaklah baca that Kelabu) but masih lagi tahap mood yang memberangsangkan to text someone yang aku terus bayang pasal dia je dari semalam masa baca Kelabu (again).

Thanks for read this.


Yours truly,
Blue x

Saturday, 2 January 2016

Hello

2015 adalah sebuah lagi frasa mencari diri. Macam tahun-tahun yang sebelumnya-- di mana masih lagi terumbang ambing menentukan masa depan. Entah esok, entah lusa; semua boleh terjadi. Jatuh atau bangun aku.

Disebabkan aku tak buat pun opening 2015, maka aku tak berhajat sedikit pun untuk buat endingnya. Masuk sajalah ke dalam isinya. Apa yang terjadi dalam setiap satu persatunya menjadi terpenting untuk dinilai pentingkan.

Banyak sebenarnya manis dengan pahit. Hitam dan putih. Mahupun gelap dan terang dalam mengakhirkan 2015. Aku cuma malas untuk bawa episod tahun lepas ke tahun ini. Harapannya, cerita yang aku tulis sepanjang tahun lepas-- moga banyak menjadi inspirasi serta terpilih dalam semua-semua contest atau apa-apa mak nenek dia lah.

Okay topik dimatikan yang tahun lepas (dalam konteks yang sama). Aku cuma nak cakap mengenai beberapa perkara yang menyedarkan aku sepanjang dekat degree ni. There are too many things yang aku nak cakap sebelum-sebelum ni tapi belum sempat nak cakap. Macam tak ada masa atau kadang-kadang ada je masa nak membebel secara rapuh tapi itulah-- malas nak menulis. Mood tak sampai.

Ringkaskan cerita-- aku nampak macam orang bodoh. Terlalu bodoh pada mata orang. Yup. It is so clearly apa yang terpampang dekat muka beberapa manusia yang bila tengok aku "Can I ask you some questions?" and aku pun baru nak menganga bukak mulut, "ahh it's okay lah. Aku tanya orang lain."

Definitely, nampak dengan ekspresi muka kau dan segala benak dalam hati kau tu "ohh crap! Aku tersalah tanya orang. Budak ni bodoh." Yes. Itulah apa yang aku rasa.

Bila sebab satu saja alasan kenapa aku dapat carry mark mid semester paling rendah dalam class-- dia punya stereotype dekat aku, habis semua keturunan jenis subjek dekat mata dia, aku nilah yang paling amat tersungguh agung bodohnya. Disebabkan perasaan murung tu je menyebabkan markah aku jatuh. Sabar. Selagi belum masanya, it's okay. Teruskanlah (sambil nyanyi lagu Agnes Monica).

Second stage nampak lagi kebodohan aku paling nyata bila masa konvo-- nama aku terpampang besar tak ada bintang-- menandakan CGPA aku tak lepas 3. Walaupun lagi sikit dah nak sampai. Itu sebabnya jangan main-main masa mana-mana sem sekalipun. Padahal yang memusnahkan CGPA aku adalah sebab accident masa semester 3 dulu. Habis musnah segala impian aku nak kekal 3 pointer.

So, dengan kuasa majoriti yang diberikan mandat-mandat undian secara terbuktinya kebodohan aku paling ketara masa diploma-- maka, dengan ini diisytihar aku dinobatkan sebagai bodoh dalam kamus hidup manusia-manusia pandai 4 flat tadi. Crystal clear.

Aku tak kisah pun. Kalau betul apa yang tertulis-- aku bukan dekat sini, mungkin dekat tempat lain. Walaupun sakit hati tapi tak worthy nak menyakaikan diri semata benda-benda macam ni. Aku berusaha. To show you how the world fell at my feet (kononlah).

Hello 2016. May Allah grant us with apa-apa je lah yang baik-baik demi kejayaan yang elok. Happy for me.


Yours truly,
Blue x