Wednesday, December 31, 2014

Muka Surat Terakhir 2014

muka surat terakhir ini
sangat pedih untuk diingati
teramat perit sekali.

tutuplah buku
biarkan kau berlalu
sakitnya mencengkam kalbu.

pergi.
usah kembali.
kau telan segala indah memori.

setiap aku
dalam kamus hidup ini
moga terhapus kelabu
panduankanlah nanti.

Terbanglah Mimpi

terasa baru semalam
kau datang senyum; kirimkan salam
menghibur hati paling dalam
untuk tidak lagi terpendam

hari ini aku buka mata
rasa seperti tak terdaya
untuk terima segala nyata
kau tidur selamanya

di mana mahu aku dengarkan suara
pada siapa untuk aku hamparkan rasa
kau pergi jauh; tinggalkan dunia
walau aku meronta; takkan kau di depan mata

masih ingat baris ayat pertama
tiap kali aku di gugah hina
kau bisikkan kata membina
untuk hilangkan rasaku yang hiba

terbang yakin sayangku
ikuti arah arus mimpimu
hidup di dalam imaginasimu
dan aku mahu semua itu adamu

segalanya hancur musnah
impian sayapku patah
kau pergi takkan bertoleh arah
yang cuma kau tinggalkan sejarah

takkan tumbuh lagi
hilang takkan berganti
sedarkan aku ini
terbanglah mimpi.


Untuk allahyarham Along Faiz Aiman yang bertemu Ilahi pada 29/12/2014 dihanyutkan bah banjir terburuk dalam sejarah. Damailah Along.

Saturday, December 27, 2014

Sempurna Dua Puluh Mentari

aku tak pernah berasa sempurna dalam setiap masa yang aku mahu dia jadi sempurna.

sekuat mana aku berusaha sekali pun-- takkan pernah tertunaikan. sungguh.

aku berusahalah sekuat mana pun;
takkan pernah tertunaikan. sungguh.

tapi perancangan sendiri aku dalam masa beberapa bulan dan hari ini tak tergugah walaupun ada masa masanya aku jatuh patah hendak mau teruskan.

sempurna,
yup. sempurna semua seperti yang terancang untuk berdamping dengan malam malam terdahulu. walau sukar untuk melunaskan setiap satu persatunya.

hari ini, genap bulan dan hari untuk aku melangkah pergi tinggalkan segala nista yang pernah beraja untuk memiliki.

semoga kelam semalam berkubur.

sempurna dua puluh tujuh disember dua ribu empat belas.

Sunday, December 21, 2014

Semalam

semalam aku terima adu
hati aku mula sudah berpecah pecah
cukup rasa dihenyaknya aku
untuk menaruh asa walau lelah.

aku mau berhenti.

dan semalam,
aku terlihat sendiri
di belakang aku ada kau.

Wednesday, December 17, 2014

Warkah Buat Rusuk Kiri Terakhir

menemui pelengkap rusuk kiri,

bila kau tercipta dari tulang rusuk aku--
aku mau kau sedar bahawa sebagaimana kau dari bahagian aku sekalipun;
kau tetap milik tuhan.

sedalam mana aku mau kau;
atau sebaliknya kau mau aku--
hiduplah dengan bebas cara kau
dan beri aku bebas dalam hidup aku.

bukan aku melepas merpati
tapi aku mau kita fikir sebuka langit--
terbang bebas depang sayap
namun tetap jinak manja.

disetiap payah aku--
jangan kau jadi menangkan kalah aku.
moga kau sendiri bangkit jengah; kuak jendela-- suruh aku tengok cahaya.

aku mau kau tahu,
dan bila kau kenal seluruh aku
yang tak pernah jadi sempurna
dan segenap hina
moga kau kalau rasa aku cukup cela--
langkah pergi-- aku mohon adab kau jaga.

aku tak pernah kisah
sehitam mana ke belakang kau,
sebab aku paling faham
untuk hidup aku sendiri ke belakang.

suri hati,

dengan siapa kau mau damping tawa--
itu untuk nafas kau dari haus
dan bukan kerana aku mau diselempang dayus
tapi cukup sendiri kau fikir apa batas yang ada.

dalam setiap kata aku;
takkan pernah zahir sempurna sepenuhnya.
aku tak termampukan luah setiap mau aku; disebalik-lindung aku.

cukup hanya kau tahu satu--
walau dicampak jauh dalam gelora badai masa berlayar--
aku tetap akukan kau rusuk kiri aku
walau dikhabarkan tidur selamanya.

Sunday, December 07, 2014

Sebuah Drama Bersiri

harini aku terbangun sendiri.
cepat cepat aku lihat kalendar.

ini hari dia!

aku mulakan drama bersiri.

Monday, December 01, 2014

Selamat Pagi Disember

hari ini aku bangkit
sepertinya hari hari kelmarin
aku cuba berdikit dikit
dalam sederhana melupa bikin

mana mungkin aku mahu buang terus
sedang aku pun tidak segagah mana

selamat pagi yang di atas.

Sunday, November 30, 2014

Mentari Sudah Senja

sudah sampai di pelabuhan
jingga menerpa tanpa paksaan
untuk di tangis tiada guna
mentari sudah sampai senja.

bercukuplah asa
kita hiduplah dalam mimpi
cipta sendiri tawa
kenangan lama simpan abadi.

mentari,
terima kasih buat sepanjang november.

Friday, November 28, 2014

Salah Teka

aku bangun terus terpampang dia di depan.

aku pura pura tak tahu apa yang jadi.
dia beredar, aku segera lihat notifikasi.

rupanya--
milik dia di curi.

ohh milik dia di curi.

aku kira hati dia di curi.

Tertanda Tanya

aku menulis ini kerana aku sedang bercabang-- berbelah belah fikir.

cerita,
boleh jadi bermacam macam.

satu;
aku sudah tahu segalanya
kau duplikasi dalam mendominasi
dan tak usah berlakon layar lagi.

dua;
aku mau semua catatan
dihapus nyahkan dari situ
dan jangan pernah kaitkan aku lagi.

tiga;
aku mau berterima kasih
atas segala yang kau tolong aku
dan untuk semua yang ada ini.

empat;
aku tidak suka kau
orang juga turut kutuk kau
membanting usaha menjadi pelacur.

lima;
aku gembira teramat
bila kau bantu masalah aku harini
dan aku dapat bersosial kembali.

enam;
aku sukanya pada seorang ini
tapi aku tak terbiasakan dengannya
dan hanya kau bisa bantu aku.

tujuh;
aku mau kau lunaskan
setiap apa yang aku laburkan
dan kau perlu ingat tiada yang percuma.

lapan;
aku tidak akan pernah mau
kau dekatnya pada dia
dan mohon kau jauh.

sembilan;
aku mau tuntut
janji kau mau beri aku kain lindung
dan manakah gerangan barang?

sepuluh;
aku mau tau
apa yang ada pada aku
dan kenapa kau mau aku?


begitu banyak persoalan berbuku malam ini.
bila dikatakan esok-- menjadi sebuah pertanyaan lagi.

Thursday, November 27, 2014

Selamat Malam Mentari

selamat dari segala terik
walau tak dapat di milik.

malam ini penamat
walau pahit terlalu pekat.

mentari sudah sampai senja
walau masih banyak mahu bicara.

selamat malam mentari.
aku tahu kita bakal berdiam kembali.

Tuesday, November 25, 2014

Seperti Aku Katakan

seperti aku katakan
yang benar.

mentari sedang dikongsi--
semua mahu dia.

dia terlalu umum untuk di milik.
dia terlalu umum di milik.
dia terlalu di milik.
dia di milik.

di mana aku bertempat--
di mana aku berpetah--
di mana aku akan dengar nama kau untuk di puji-puja.

kau terlalu umum
hingga aku perlu diam.

Monday, November 24, 2014

Bikin Mentari

dalam tempoh ini--
aku sudah semakin berjaya.

bikin mentari enggan lihat aku
bikin mentari muak balas lihat aku
bikin mentari tak mau berpetah dengan aku
bikin mentari cukup malas berhadapan aku
bikin mentari sudah tidak akan di sisi aku

mentari sudah sedia membenci aku seluruhnya.

terima kasih untuk setiap satu satunya yang berjaya bikin dia membenci aku.

Thursday, November 20, 2014

Sekali Dengan

aku mau jauh dari mentari
tapi tak terdayakan.

setiap mau aku dihimpunkan--
menjadi sebuah kumpulan--
dia sekali dengan aku.

itu kalau jelas mentari sedar.

Sunday, November 16, 2014

Mentari Untuk Laila - 16 November 2014

takkan mungkin mentari jadi milik laila
sungguh terang jelas mata

genap lebih dari setahun jalan;
satu patah pun perkataan--
tak pernah terbinakan
melalui setiap pertemuan

kali ini-- paling dekat
minit dan saat
bercantum rapat rapat
paling mendekat

lihat sini siapa di tepi aku
mentari di tepi aku

panas sekali pun aku genggam mentari
sebab kali ini
aku tak mau dia pergi
aku mau dia di sisi

namun aku nyatakan sekali lagi
ingat ini--
laila dan mentari
takkan pernah selari

mentari hanya bisa
berganding dengan laila
hanya beralaskan bulan sahaja.



aku tak tertahukan macam mana aku mau ungkap lagi.
sebab mentari terlampau umum untuk semua
dan tiada istimewanya aku untuk dilihat mentari.

Tanah Mahsuri

menemui november,
aku ke tanah mahsuri-- sang helang gergasi.


dua belas november 2014

aku sedang di dalam A-- tunggangan kecil-laju si merah.
sewaktu aku berpejam mata, aku tersedar bila mentari menyanyi.
aku tak pernah dengar sebelum sebelum ini.
tidak kurang lebih untuk "Cinta Tak Pergi" sebelum A si merah menyimpang ke destinasi Alor Gajah.

malam ini, kami meluncur ke tanah mahsuri. dia di belakang dengan kawan dia. itu sahaja.


tiga belas november 2014

aku mula rasa janggal. aku di dalam satu ruang rehat dengan dia dan yang lain. tapi perasaan yang janggal lebih membinakan rasa untuk menjauh.

aku sedang cuba untuk jauh dari mentari sekali lagi.


empat belas november 2014

sekali lagi mentari di berhampiran aku. satu van. satu bot. satu kumpulan.
aku mau jauh tapi aku tak termampukan.

tapi mentari mampu untuk jauh dari aku.
cukup mampu.

dan aku cuba sekuatnya jauh dari dia dan tidak langsung berpetah. aku tak mau ganggu mentari dan aku sedang bercelaru. sekian.


lima belas november 2014

selamat jalan tanah mahsuri. sekali lagi kau binakan perasaan untuk aku membenci. terima kasih tanamkan aku dengan sumpah benci itu.

mentari, aku sudah mula belajar benci. demi baik kau.

Tuesday, November 11, 2014

Sedayanya Demi Mentari

menemui november,
aku ingin khabarkan--
aku sedang berusaha pada satu yang sia sia.

aku cuba hendak balas jasa mentari tanpa pada tahu kenapa sebabnya.
aku sedayanya usaha agar ke tanah mahsuri tidak tertunda dan seluruh sukarelawan dapat serta.

aku pinta pada sahabat aku-- agar bisa mentari turut sama sertai minggu orientasi nanti.
walau sebenarnya kalau turutkan sahabat aku dia tak terbolehkan. tapi aku mohonkan.

sebab aku mahu dia tahu--
dia seorang ketua. untuk dia kenal dan lihat pimpin di bawah dia. aku mahu dia jadi lebih dari dia dulu-- malu.

hanya itu sahaja yang aku mahu.


tapi lagi, mentari kata dia tidak mahu ke tanah mahsuri. 

Sunday, November 09, 2014

Perkampungan Anak Yatim

menemui november,
aku sekali lagi ingin bercerita pada kau.

ini adalah catatan aku sepanjang dua hingga lapan november--
selama aku di sebuah perkampungan.


dua november 2014

mentari tanya di mana pada mulanya.
dia ambil-bawa aku terus meluncur ke tempat kami tuju.

aku di dalam tunggangan dia--
A.
dan pada pertama kali ini lah aku dengar sendiri dia bersuara.
"kau sorang ke?"


tiga november 2014

hari ini hari pertama perkampungan ini berlangsung.
tiada sebarang istimewanya.
seperti biasa untuk aku kenal kau,
kau kenal aku. cukup.
ohh aku juga lupa-- aku turut kenal lebih sedikit mentari. sedikit.


empat november 2014

aku didatangkan beban.
siapa gerangan anak ini.
aku sudah mula malu untuk tunjuk-lihat-kenal mentari.
aku takut jika mentari mula berkalih.
aku gusar jika mentari mula benci.

aku punya buah fikir--
sebaiknya jauh mentari.
dari dia mula sedar maruah dia diremukkan.


lima november 2014

susah. aku susah untuk lari dari mentari.
aku jauh-- aku sendiri gusar.

sedang aku terganggu,
yang ada depan untuk lihat paling dekat-- mentari.


enam november 2014.

aku berlapar. aku mahu makan enak. aku mahu bersuara. mentari ada ketika tanya-- kau nak makan?

itu tanya bila tika tikanya lah.

esok, semua bakal bubar. mentari akan pudar dari hijab aku lagi.
tuhan sakitnya. lebih dari sakit lihat anak anak yatim ini berpergian.

aku sedang tahan dua sakit.


tujuh november 2014.

kejap saja lagi. semua bakal bubar.

nanti! ada berita untuk dikhabarkan!
--kami perlu pulang esok!

sekejap aku dapatkan mentari.
"kau balik esok eh?" --bilang aku.

kami puaskan hendak tonton wayang interstellar.


lapan november 2014

aku berat hati untuk tinggal dia.
aku mahu pejam mata-- cepatkan masa untuk ke tanah mahsuri.

itu pun kalau terjadi.



ini sahaja sepanjang perkampungan anak yatim.



Sunday, November 02, 2014

Menemui November

menemui november,
aku di sini masih lagi seperti biasa--
dalam keadaan di luar biasa.

aku sedang di atur bertemu seseorang;
yang tidak pernah aku berpetah lebih dari enam puluh saat--
sebelum ini.

aku gelar dia mentari.
kerana gelaran ini aku berikan seawal aku kenal dia.

aku tak pernah untuk tangkap picing mata dia.
aku tak pernah dengar sedikit pun suara dia.
aku pernah hanya kenal dia dalam sebuah ruang media sosial.

aku sedang berbalik kepada catatan lepas--

Saturday, November 01, 2014

Epilog - Pelayaran Lendu Lima

Jelas kali ini-- aku menggunakan sebuah cerita pendek. Sebab ianya tak terluah dari singkatan puisi.
Awas! Cerita pendek ini panjang.


Johor, Mei 2014.

Menjelang detik 12. Aku masih lagi bergusar-- samada akan aku khabarkan pada Ayah-- aku mahu berangkat pulang. NEKAD. Aku nekad untuk bisikkan pada telinganya bahawa cuti aku sudah pun tamat. Aku mau pulang.

"SubhanAllah. aku mimpi lagi." ujar aku sambil diusap muka. Aku berlentangan di posisi tidur dalam gerabak ini. Keretapi yang menuju ke KL Sentral bakal tiba sekejap sahaja lagi. jelas-- Ayah marah namun dia benarkan aku pulang.

Tak. Aku tipu Ayah. Aku tidak terus langsung pulang. Sebenarnya, aku yang bertangan kosong ini ke Johor. Aku turutkan kroni-kroni nakal tempat berteduh 3 tahun aku. Bercuti sebelum melaksana tugas. Satu pengalaman dalam seribu saat-- tak terkata indahnya kota yang masanya nanti tiba sehebat barat sana.


Melaka, MDS Mei 2014.

Berdiam di Johor cukup lebih-kurang 62 jam. Jejak seterusnya sampai di Lendu.

Ya. memang benar jelas. Aku tak suka pada pandangan pertama aku pada setiap satu-satunya ahli biro aku sendiri. Aku ditunjuk-lagakkan mereka-- sambil tersenyum sinis pinggirkan kami. Setan mula hasut jauh dalam hati. Jauh berdendam.

"Jangan stress. Rileks je. Senyum." dari belakangnya sudut sekali lagi Buff nasihat.

Pejam barang seketika. Tenang. Hembuskan nafas lega. ITU-- lihat sana siapa di depan aku. Wujud kaku dia depan aku. Kali terakhir aku sempat melihat dia November 2012. 2 tahun bukan sekejap. Susuk tubuh dia betul-betul di depan aku. Ini dia. Betul dia. Pejam. Sekali lagi pejam. Hapuskan hendak; matikan rasa-- tidak berjaya.

Kuasanya dia tuhan campakkan dalam mata dia menewaskan aku. Lemas. Cukup. Aku tak mahu mati. Diam dan lari. Buka mata; lihat lagi di depan aku-- ITU. Beribu anak mentah yang mau ditanak-tanakkan menjadi nasi.

Aku dititipkan di suruh jaga pejuang-pejuang putih tika ini. Sebab kerana beribu ini masih jelantah-- aku tiupkan sedikit secebis kata; hati kena sado. Kalau berjaya dipapah tegak cukup dengan kata itu untuk kau orang bertahan-- sesungguhnya Allah menjentikkan sedikit kata sebagai aku perantaraan Dia.

Selamat tinggal destini siswa untuk aku, dia dari kenampakan atas aku dan pejuang-pejuang putih.


Melaka, Legacy Jun - Ogos 2014.

Aku sudah lupa dia. Aku sudah lupakan ketemu dia November 2012 lalu. Aku disandangkan amanah. Itu lihat. Kepercayaan. Diwujud sunyi aku berdiri. Setiap hari dalam aku melaksanakan selangkah kosong-- bukan aku yang mendirikan tegaknya-- tapi kau orang.

Kerana sepanjang perlaksanaan yang sungguh menyakitkan ni wujud pelbagai jenis bangsa hati yang perlu ditengok jaga. Cukuplah. aku sudah kenal kau. Untuk di awas kelak.

--lupakan baris di atas. Sebab aku sudah realisasikan sebuah Legacy yang untuk dijadikan kenangan lama sahaja nanti.


Melaka, 5, 6 & 7 Ogos 2014.

Aku matikan penggera notifikasi harijadi di Facebook. Aku tak mahu kerana Facebook-- aku jadi diingat tiba-tiba. Aku masih tunggu. Tunggu. Tunggu. DAN tunggu SAMPAI terlelap. Tengok tu batak dia.

3 pagi. Dari atas katil-- dekah Kecik melaung hebat berokestra dengan Dexter. Mungkin punchline masing-masing sudah sampai gunung everest barangkali. Aku lihat jam lagi. Belum ada. aku gelak. Ahh aku tipu. Aku gusar sebenarnya.

Lelap lebih baik rasanya. Dan tatkala itu-- 0412-- Kecik wish dalam group dan diturutkan yang lain terus menerus. Sampai 2359.

Ping!

Last wish detected. Aku jenguk lihat. Serentak.

Cukup hati aku berpancut-pancut darah. Senyum sampai telinga. DAN ada rollcall dekat bawah-- di tempat berteduh 3 tahun. Macam-macam di pesan. 1 2 3-- terima kasih untuk dimalukan dan disejukkan dengan air-kek-akustik selamat hari jadi yang jadikan aku berlari lekas naik ke bilik.

Sambil menghitung belah kek-kek yang melampau banyaknya-- aku masih senyum.

Terima kasih untuk jadi yang terakhirnya.


Titiwangsa, PAA3 Ogos 2014

Tidak ada apa-apa untuk dicatatkan melainkan ianya pengisian kosong. Maaf. Aku tak sempurnakan ketiga ini dengan baik. Maaf Paan, Put, Hadi. Aku tak dapat tebuskan-- kemeriahan yang lalu.


Melaka, September - Oktober 2014.

Entah. aku hilang fokus apa yang aku buatkan untuk 2 bulan ini.

Yang aku ingat
--dihubungi madam selesaikan kewangan Legacy.
--jawab exam.
--tunda tarikh pergi Sarawak.
--bergaul.
--Muhsin, Azmeer, Nabil Ashraf, seki etc etc.

Aku letak jawatan, lupa. Lepaskan? Tak. aku tak lepaskan. Aku dipaksa letak jawatan kerana waktu. Sedetik tersisa pun tak dapat digunakan dengan baik.

Sebab aku gusar satu-- aku jadi bayang. Jasad dia, bayang aku. Tolong jangan. Tolong jadi badan sendiri; ada bayang sendiri. Pesanan aku tolong amanatkan pada Saufi.

etc etc etc etc. Tamat.





BELUM. Ada sesuatu yang tertinggal.

Aku dah kehilangan takhta. Jasad aku berkecai kecai. Aku diserabutkan. Lihat fasa keempat sudah bermula. Aku mahu menangis. Diriuh sunyi-- aku menangis. Tuhan tutupkan aku dengan cerita tergantung. Kosong.

Fasa keempat tolong-- biarkan aku dapat memeluk masa dengan sempurna.

Yours truly,
Blue x

Saturday, October 04, 2014

Sebagai Bukti Sampai Mati

sampai mati pun aku akan ingat
sebagai bukti untuk diingat
nanti aku tahu rasa bila disengat

Celik Penderhaka

dihantarkan ke sekolah
untuk tidak bisa dijajah
untuk dijadikan tempat bergagah
bila nanti satu hari berperistiwa darah

disambungkan langkahnya
lalu bila dia berubahnya--
dihina ludahnya
ditikam ratahnya
ditabur fitnahnya

sungguh tak terbelas
disiat bebas
dengan sejelas-jelas
dan ditinggalkan bekas

aku dituduh celik
langsung tak mahu dengar pekik--
ibarat rasanya jelik
seolah olah pelik

lihatlah sekarang-- aku si penderhaka
melawan setiap kata-kata
melumur dosa--
menjilat bangkai bernyawa

tandakan aku dengan gelaranmu
dengan si celik penderhaka itu
agar semua ini terpuaskan nafsu
jajalah nama aku

biarlah aku jadi penderhaka
kalau itu membanggakan rasa.

Wednesday, October 01, 2014

Yang Bakal Ternokhtah

seluruh raga memberati saraf
melintang bujur-patah-aral
melewati taraf-taraf
hingga kosong yang tinggal

sekali lagi perasaan ini bertandang
menjengah tanpa rasa segan silu
dilepaskan dari kandang
tanpa perlu

dia bakal dinokhtahkan
dititik-akhirkan
penghabisan
tertewaskan

pulanglah
pulanglah
pulanglah

pulanglah ke tempat asalmu
tinggalkan lagi aku
seorangkan aku
demi bahagiamu

selamat tinggal semua
ternokhtahlah di sini.

Sunday, September 28, 2014

Berdiri Di Setiap Belakangmu

kalau ini
bukan satu puisi
atau sesuatu yang melebihi
ini sebuah pandangan yang meluahkan isi.

aku terpunduk
jelas mengatakan yang jauh itu terperusuk
perasaan yang terpunduk
bukan! bukan! bukan dikutuk!

aku lihat dia
memberi benarkan "YA"
walau memberati jiwa
sarat dengan seluruh rasa.

maafkan aku tak tertahankan
sebuah kekhilafan
sebuah penyesalan
yang takkan terubahkan
yang kekal dipahatkan
yang menjadi sebuah sejarah sebuah zaman

lihat dalam raut wajah kau dalam dalam
sedihnya melewati hingga membeban dalam
teramat dalam

di kedinginan nama kau
--bersabarlah

aku sedang cuba menebusnya
berdiri di setiap belakangmu.

Semakin Hilang

antara kontradiksi yang aku rasa--
dulu dengan sekarang masa
adalah aku makin hilang dunia
banyak fikir melarut entah ke mana mana.

batas asa aku merapu rapu
bercelaru--
bertepu tepu
dan aku ragu

apa sebenarnya sedang berlaku
pada diri aku
ya pada diri aku
dalam diri aku

persoalan pada aku
semua tentang aku

aku semakin rasa diri aku hilang

Rela

segenapnya
dizarahkan
lalu dicantum-satunya
didekatkan.

sedikit asa tak pernah tercukupkan
walau batasnya dihanyir-lumurkan
tetap ditahan
diakukan.

aku tak tersembah
tak terpuja
hebat-ajaib-pintar
kerana Tuhan; Allah
yang berhak mencampak rasa
mengurung-jaga jiwa disangkar

dilihat susuk rangka
diterkurangkannya
--dipasangkan
mohonnya aku sekarang; di depan

bila cerita tak lagi terlayan
--agungkanmu bukan hiasan
bila arus tak terderas-luncurkan
--alirkanmu walau berpedihan

dikehinaan aku--
Berserah-pinta
agar diperkenankanMu
jika benar dituliskan dia haknya
--aku

rela.


ni bukan daripada apa hasil yang aku lahirkan. ini adalah permintaan anep buat kiena sebesar mana dia mahukan dia.

aku tulis berdasarkan apa yang dia rasa waktu itu untuk luahkan pada cinta dia.
aku jadi mahu mereka tahu-- kalau dalam setiap hubungan itu susah jangan menangkan kalah.
ingat kembali setiap manis pertama dulu. sedangkan lidah lagi tergigit.

Sedang Berteka Teki

aku keliru dalam sebuah permainan
ini-- bukan di taman permainan
ini-- cerita yang dipermainkan
oleh orang yang suka mempermainkan

tarik tali; ada
sorong-tarik papan; pun ada
cerita untuk sekarang
--aku sedang berteka teki

Bagaimana?

bagaimana--
jika semua jawapan
untuk setiap persoalan
adalah bagaimana?

Wednesday, September 24, 2014

Gali Sendiri

entah di mana
aku diletakkan perasaan
dibenihkan rasa
untuk meneroka cari jalan

lambat-lambat aku ikut rentak
perlahan-lahan aku teresak
baru sekarang aku tersentak
dikejut dari menjejak

oh rupanya aku sudah sedar
aku buta dalam sedar
mujur sedar--
aku tak sedar

mohon di azankan pada telinga aku
agar bangkit dari menyesakkan diri
yang sebenar aku mengundang malu
yang cuba cari gali sendiri
kerana terlampau ikutkan nafsu
aku dibakalkan digelak nanti.

Saturday, September 20, 2014

Mati Keseorangan

sudah biasa dalam lumrah ini
di tengah manusia berdiri
pada zatnya aku dinikmati
yang kosong sedar disepi.

aku dah tak takut
untuk berseorang berpaut
walau didamparkan di tengah laut
kerana sebuah kebiasaan yang lama bertaut
jadikan aku diperlu-dikaut
dipersampah-dijerut
lalu dibalut--
dicampakkan mati dalam payah-kalut.

ah
aku dah terbiasa
sepanjang hidup merasa
di biar terseksa
menghirup rasa
--dibinasa
--dikeji-cela
--diumpat-cerca

diumpankan pada joran--
untuk sebuah kolam neraka
dan bernafas cungap separuh nyawa
sehingga semua mata
berasa bangga
terlihatkan aku ternganga-nganga.

mati keseorangan.

Wednesday, September 17, 2014

Dikejut Lena

melalui hari hari yang telah pun berada di penghujung semester pembelajaran.
berbaki-sisa 4 minggu dari sekarang
maka tertamatlah pelayaran kali ini.

yang jelas,
aku sudah dikejutkan
daripada semester ini.

semalam
semua mimpi semalam
kalau diterbalikkan waktu
adalah igauan semata.

aku sedang takut
dengan bayang sendiri
sebab bayang bayang tu
daripada pantulan aku
sepanjang 4 bulan di sini.

begitu banyak benda
bermain
berlegar
berligatan
berulang alik
bersesakkan dalam kepala.

entah macam mana
aku pun tak mampu nak luah.

Tuesday, June 24, 2014

Prolog - Pelayaran Lendu Lima

Kelima-- sebuah pelayaran baru pada trek yang sama.

Usah bimbang katanya
Usah keluh katanya
Usah gusar katanya
Usah menaruh katanya
--usah gentar

Dalam pelayaran kali ini, banyak perkara aku belajar. Banyak benda aku belajar. Banyak benda aku perlu tahu. Dunia tak seindah khabar. Khabar tu perit belakangnya.

Bermula dengan perjalanan ke Johor sebelum masuk PMDS, merupakan sebuah pengalaman nun jauh tak ketersampaian manisnya. Walau sekejap-- penuh makna kenal dunia dia.

Sesampai-sekembali-sejejak tiba berada di Kota Lendu-- maka terbukalah lembaran baru. Jujur aku kata inilah sebenarnya pengorbanan-pertemuan-pembikinan seorang mahasiswa seperti kenal dunia-dimensi-legasi sebalik hitam Lendu.

Biar mendatang masalah aku sedang belajar. Belajar pada tahap nak menangis.
Mental aku cukup jatuh. Tak mampu bertahan dengan kejujuran di Kota Lendu.

Sebuah pengalaman yang aku cakap dekat kau memang takkan dapat-datang-bergolek macam tu je. Kau berbogel hidup mati pun takkan ada.

Biar-- kau lalui apa yg aku lalui. Semua PM buat hal sendiri pada asalnya-- masuk dengan aku. Gurau bertekak sama. Semua macam adik beradik. Even pada mula aku ada rasa janggal-terpinggir-pulau pun akhirnya dapat rasa kimia dia.

Perjalanan MDS pertama aku-- sumpah aku cukup bertuah ada budak yang nakal tapi penuh kerenah kelakar. Sumpah. Walau aku macam biasa sentiasa fikir aku diumpat tapi aku tetap akan teruskan kerja. Teruskan.

Dan bila berakhir MDS-- sayu lain macam. Bagai berpisah mati. Bukan setakat aku kau dia. Tapi semua. Aku akan hidup dalam persekitaran sama semula. Kembali semula.

Cukup walaupun HATI KENA SADO tapi-- kalau manusia ni kadang-kadang terlampau manusia, mudah dihembus rasa cinta.

Aku mahu mengundur. Aku tak rasa hati aku di situ lagi. Aku dah mula malas. Malas untuk berkata. Cukup sekali kali ini. Cukup. Biar masa berlalu sampai aku betul-betul letih.

Pada cinta-- aku cuba kejar.
Pada kerjaya-- aku cuba genggam.
Pada pencipta-- aku cuba perbaiki.
Pada berjaya-- aku cuba melepasi.

Kejutkan aku bila semester ini berakhir.

Yours truly,
Blue x

Friday, May 09, 2014

Ratuku Bonda

Saat pagi 6 Oktober 9 tahun yang lalu, nangis aku tak berguna lagi. Walau aku pasakkan kepercayaan dalam hati sekalipun. Mak aku takkan bangkit kembali.

Dan pada ketika ini, aku terngiang melodinya. Buat Bonda bersempena Hari Ibu.

Ratuku Bonda

verse 1
Tangan tua yang mengusap kepala aku--
Membelai
Redakan rasa membadai

Aku lihat matanya bergenang
Dan aku tanya-- dia balas tenang
"Habuk sayang"
Panggilnya "Sayang"

Wahai bonda ceritalah apa yang ada dibenakmu
Agar anakanda tahu--
Apa yang merunsing
Buat kau jauh terasing

Wahai bonda bersudahlah membanting tulang asamu--
Berikan padaku
Mari aku bantu
Seka peluhmu
Serahkan pada aku

verse 2
Suara tua yang selalu menidurkan aku--
Memukau
Terpadam segala galau

Seketika tertahannya serak
Disebutnya-- abang kakak
"Bersamamu kelak"
Ujarnya "Kelak"

Wahai bonda lihatlah anakanda ini--
Sudah bisa diri
Sudah pandai lari
Mahu terbang tinggi
Mengapa kau pergi

Wahai bonda dengarlah seperti selalu
Anakanda nyanyi hiburkanmu
Setiapnya kerna aku--
Mahu terus hidup bersamamu

chorus
Masa kecil ingat lagi
Jerit tengking suara tinggi
Semuanya tak ku peduli--
Asal semua kau penuhi

Masa kecil ku kau terluka
Bikin nangis setiap masa
Bentak bila duduk semeja--
Sesuka hati aku memaksa

Bonda banyaknya kau bersabar
Walau rajukku bertebar
Langsung kau tak tercabar
Marahmu tidak terpancar

Bonda kenapa engkau pergi
Mana mahu aku berperi
Syurga mahligaimu nanti
Tenanglah kau bersemadi

Hanya bonda, hidup anakanda.
Bonda hamba, ratu hamba.

Monday, May 05, 2014

Seumur Aku

Cukuplah masa yang ada aku berkabung seketika dengan seorang sahabat yang sudah tumbuh sayapnya terbang tinggi tak kembali.

Pada masa aku tercelik mata, aku berfikir jauh sambil melihat pada manusia Seumur Aku;

Seumur aku,
Banyak yang sudah berlari.

Seumur aku,
Tempuh hidup berliku dengan berani.

Seumur aku, 
Ramai jelajah semua sendiri. 

Seumur aku,
Sudah genggam wang simpan dalam peti.

Seumur aku,
Berkali-kali naik burung besi.

Seumur aku,
Dulu meminta sekarang sudah bisa memberi.

Seumur aku,
Simpanan bisa tampung diri.

Seumur aku,
Terbang tinggi tak kembali.

Seumur aku,
Ada yang bertemu Ilahi.

Seumur aku-- mereka falah pada mata aku. Falah yakni berjaya pada kehidupan sendiri.
Bila masa aku ? Masih aku tunggu ?
Aku perlu-- target sampai tertuju.

Sunday, May 04, 2014

Tidur Selamanya

Aku tulis lagu ni untuk Allahyarham Ezu yang bertemu kekasih abadi dia pada 2 Mei 2014-- menghidapi kanser tulang tahap empat.

Ezu, kau adalah pendengar setia setiap mahu aku. Kau janji dengan aku nak pulih dan tetap bersama aku dalam payah kau mengharungi kesakitan ni kan? Aku semacam tak dapat terima hakikat, dengan rasa yang memberat untuk relakan kau terus berangkat.

Tenanglah di sana Ezu. Moga kau tetap dalam hati setiap manusia dan kenangan antara kau dengan aku takkan pernah terpadamkan.

Kau tetap terpahat, sahabat.



Tidur Selamanya

verse 1
Di manakah kau berada
Janganlah berdiam saja
Sahutlah-- hilangkan gusar aku
Lihatlah langit sedang mendung kelabu

Mata berhentilah berkaca
Sebak pergilah dari jiwa
Cukuplah khabar berita--
Kau sudah terbang ke sana

verse 2
Masa tolonglah membeku
Aku terlalu ingin tahu
Adakah dunia sedang menipu
Katakan yang kau sedang enak beradu

Janji masih banyak
Janganlah kau nyenyak
Waktu belum senja lagi
Kau sudah bertemu Ilahi

chorus
Tidurlah selamanya
Tenanglah kau di sana
Dunia ini perit kau tempuhi
Berangkatlah kau pergi

bridge
Benar-- aku sedar
Walau teramat sukar
Aku harus akur
Lenalah lenalah lenalah-- sayang tidur

"Manakan daya kita bertemu
Saat kau sudah diseru
Bertamulah kekal dalam kalbu
Aku juga bakal turutmu--"

Tidur selamanya.

Tuesday, April 29, 2014

Kekuatan

Pada suatu saat, aku teringat pada insan yang takkan pernah aku lupa dalam hidup aku. Biar aku mendefinisikan dia pada namanya sebagai 'Kekuatan'. Ya, kekuatan.

Kisahnya apabila seorang insan yang bernama Kekuatan ini bukan seperti manusia biasa. Manusia biasa yang bersosial, menegur sana sini dan berkenalan sesuka hati dengan sembarangan manusia.

Biar bagaimana pun dia, aku bakal menawan siapa disebalik dia. Menjadi orang paling hampir, paling dekat dan langkah terakhirnya sebagai sahabat.

Aku cuba. Entah macam mana aku makin hampir pada dia. Hampir selangkah demi selangkah. Jauh perjalanan untuk aku sampai ke tahap berada di sudut sisi keberadaannya. Susah yang makin senang plotnya.

Hingga pada tarikh 27/6 pada tahun seangkatan generasi sembilan puluh empat menempuh peperiksaan sekolah buat kali terakhir-- aku, dia dan budak-budak yang elit tahap pembelajarannya ke destinasi yang ditetapkan. Melalui di situ aku makin menghampirinya. Pelbagai cerita tersingkap melalui lawatan itu.

Sepulangnya kami, keakraban tu makin utuh. Benar utuh hingga siang malam layarkan surat elektronik tika berjauhan. Bila berjumpa, malu hati tak dapat dibendung. Begitulah berulangnya.

Bagi aku, dia macam manusia biasa tetapi ada terma dan syarat yang tersendiri dalam penghidupannya. Hingga ke setiap kehidupan peribadi aku dengan dia terkongsi sama.

Aku mula tersentuh pada setiap pertemuan dan pertentangan mata antara aku dan ibunya. Cukup sifat yang mencuit hati aku melihat siapa ibu dia di depan anaknya yang lain termasuk dia.

Namun aku akan mula melenting dan tidak senang duduk apabila dia bersama pilihan hatinya. Bukan aku cemburu tetapi aku tak suka pilihannya. Aku cukup kenal siapa dia itu di mata orang lain.

Aku cuba sedaya upaya beritahunya secara kiasan. Kerana aku tak kuat untuk berkata pada pilihan hatinya. Tidak mampu menjadi penyebab mereka berpisah. Tidak.

Hari-hari aku ceria bila kita bersama. Sumpah aku gembira kerana kau, aku berubah. Sepanjang/seluruh ramadhan itu sangat bererti pada aku kerana banyak perkara kita lalui bersama. Makan, minum, belajar, sahur, berbuka solat semua kita lalui dan kongsi sama. Terlalu banyak memori hingga menyentuh hujung hati untuk aku dan dia sentiasa bersama.

Aku terus untuk mendekatinya. Terus menerus melayar surat pesanan elektronik saban waktu yang berjauhan. Hingga pada malam sampai ke pagi raya itulah aku dia tidak henti berpesanan ringkas.

Mulai detik itu aku takut hilangnya kau. Terlalu sayang. Terlalu cinta. Terlalu agung untuk dilepaskan bila kau sanggup tinggalkan pilihan hati kau mungkin kerana aku. Aku bersalah. Tapi aku tak terluah. Kau sentiasa tenangkan aku.

Kita tak peduli manusia berkata. Kita ikut paksi kita. Bila kita sayang, betul-betul sayang. Bila aku cemburu kau suka. Kau sengaja. Entah sebenarnya kau sedar atau tidak.

Tibalah satu hari. Hari kita pergi ke rumah sahabat kita bersama. Keberangkatan orang tuanya ke luar negara menuntut kita ke rumah sahabat kita. Maka di sanalah kita melalui mimpi gelap. Indah atau kelam. Semuanya di sana.

Hanya kerana satu tindakan, kita teruskan untuk ke sekian kalinya. Aku sedar. Aku bersalah secara totalnya. Kerana kau bukan sepatutnya lalui segala keburukan bersama aku. Aku mencemarkan plot cerita kau. Calar balar. Aku menangis.

Kita teruskan dan teruskan cinta. Kita teruskan dan teruskan lagi sayang. Kerana kau kekutan aku, aku tidak takut. Kerana kau kekuatan aku, aku tak lemah. Perjuangkan kasih. Biar banyak titisan air mata dan banyak kita berfikir sejauh mana kita ini. Aku cukup risau kita nanti bagaimana. Tapi aku tetap cuba teruskan.

Kebetulan, sahabat aku yang lebih baik kau kenal dari aku, merupakan kesukaan kau dari dulu lagi. Aku punya idea agar kau lebih merapatinya. Walau aku perlu berkorban, setiap malam menangis untuk melepaskan kau. Biarlah. Biar kau nanti bahagia. Jangan aku.

Terlalu banyak perkara dan tindakan yang kau lakukan semata demi aku. Terlalu banyak. Hingga aku sendiri tak terhitung. Tak sangka aku boleh kau sayang. Pelbagai benda kau korban untuk aku. Jadi aku perlu hentikan semua ini. Aku harus kuat. Kuat membuay keputusan berat. Masa depan kau cerah dan panjang. Teruskan hidup tanpa aku. Carilah kehidupan sebenar. Bebaskan aku.

Peritnya perpisahan bukan kepalang. Bermula tempoh 1/1 aku minta untuk kita tidak berhubung selama tiga bulan menjadikan suatu penyeksaan yang teramat sakit bagi aku. Tapi hanya ini caranya untuk kau dan dia bersatu. Hanya itu. Biar dapat banyak masa kau sakit kerana aku dan terubat kerana dia. Biar kau pandang aku hina. Biar kau pandang aku sampah. Aku rela. Nanti bila kita ketemu bagai tak bererti lagi.

Sekembalinya tiga bulan mendatang, kita seakan tidak seakrab seperti mana awal perkenalan. Aku sayu namun harus kuat. Jangan pernah lagi di usik.  Keluarlah aku dari hidup kau.

Walau masih aku ingat jam tangan kesayangan kau masih ada pada aku. Masih pada simpanan aku hingga hari ini. Berserta pelbagai barang yang lain dan memori. Namun biarlah ianya menjadi sejarah lama. Kita mula kehidupan yang baru dan kenal sebagai kawan biasa. Biarlah persoalan tinggal persoalan.

Sejauh mana perjalanan aku, aku tetap ingat.
Adakah kau masih ingat seluruh cerita kita yang lalu seperti aku?

Saturday, April 12, 2014

Epilog - Ceritera Empat Lendu

Akhirnya aku berada pada nokhtah terakhir sebuah lagi ceritera Kota Lendu.
Setelah pelbagai musim berlalu semester ini, pelbagai juga kisah berlaku.

Namun aku rasa secara amnya, ceritera kali ini benar-benar tertumpu pada dia, kolej dan kampus. Bagaimana aku berusaha dalam mengejar rentak baru. Bagaimana aku menyusun waktu. Bagaimana aku menjadi makin bertanggungjawab. Dan bagaimana aku mengawal perasaan aku.

Jauh di dalam sudut hati ketika ini aku mengharapkan hanya satu. Satu perkataan terakhir pada waktu ini. Di kala hujan turun membasahi Bumi Lendu ini. Tatkala semua kesedihan terasa begitu dalam sekali.

Aku melihat engkau. Tiada kata mampu aku ungkapkan. Pengakhiran kali ini bukanlah yang luar biasa. Aku dihimpit sedih yang bertandang sekali lagi. Titisan air mata membasahi epilog kali ini. Ternyata air mata yang gugur bagaikan permata ini sangat berharga.

Aku cuba bertahan. Menahan dari menitiskan air mata. Tapi tak mampu aku sela di balik selimut yang menutupi muka aku-- seakan terlihat lena dalam buaian tidur.

Semua melihat kau berubah. Semua lihat kau makin berbeza. Adakah kerana kau pernah berfikir semasa di waktu peminggiran? Aku jelas bersalah. Namun atas kebaikan kau, biarkan kau berubah. Berubah pada kebaikan.

Jujurnya epilog kali ini teramatlah ringkas. Sebuah kehidupan biasa. Melarat dengan perasaan. Memenuhi segenap jiwa. Segala azam dan cita tak tercapai. Semua menghancurkan. Bila aku belek kembali helaian lama, mungkin 75% masih berbaki aku belum melangsaikan hutang azam semester baru.

Pelbagai kenangan aku lalui. Diconteng arang juga kali ini jelas terlihat. Sepanjang semester ini aku diajar untuk mengenali kembali kehidupan berfikir lebih lama dan kehidupan memendam yang mendalam.

Aku tidak banyak menulis entri baru. Aku tak mencatat seperti halaman yang lalu. Boleh di kira tak sampai 5 barangkali entri aku di ceritera ini. Inikah penyaksian yang aku mahu tunjukkan?

Walhal inilah hari terakhir aku di dalam Ceritera Empat Lendu.

Aku sedih kerana masih lagi bertahan dan mampu berkata pada sebuah tulisan. Tak mampu mengungkapkannya dengan kata-kata. Maafkan aku di minggu terakhir ini membencikanmu.

Andainya ada masa yang lama, aku ingin luahkan pada kau yang sebenarnya aku perlukan kau. Namun biarlah segalanya terkubur. Terkubur tanpa bertanda.

Yang pasti akan aku ingat adalah TPK031-- penyaksian aku bernafas di situ.

Sekian di Ceritera Empat Lendu.

Yours truly,
Blue x

Wednesday, April 09, 2014

Indah Sakura Kota Lendu

Pelbagai musim berlalu. Kota Lendu bagaikan melalui pelbagai musim bukan seperti biasanya.

Hujan dan Kemarau sudah sinonim iklim dengan Malaysia. Tetapi kali ini, musim sejuk, jerebu, kemarau dan bunga mewarnai Kota Lendu sekian kalinya.

Indah warna sakura. Indah mekar meliar pada pandangan mata. Kagum dan teruja menyingkap waktu ini dengan persekitaran baru. Indah memang indah.

Saat mekarnya bunga bak sakura, Kota Lendu sedang sunyi dalam peperiksaan akhir semester. Makin memuji keindahanNya saat mata letih mengulangkaji.

Juga saat ini, mekarnya bunga ada juga yang luruh. Memenuhi ruang tanah tanpa segan silu. Tetap setia cantik menutupi hijau rumput.

Luruhnya bunga bermakna luruhnya masa, luruhnya memori. Penyaksian kesedihan bakal berlaku. Berlaku pada aku yang masih lagi berada di sini. Berpura tabah. Berpura kuat tahan sebak. Sebenarnya aku takut kehilangan lagi.

Nabil kini sudah menjauhi. Kami NAAEK akur takkan terpisah tetapi akhirnya seorang berundur dulu. Perpisahan ini perit di musim yang indah. Musim ini kau pilih agar kami tak terasa kesedihannya.

Aku mencari indahnya sakura itu. Walau sakit tapi tak jemu aku cuba mendekatinya. Aku harap dia setia pada aku nanti.

Pada siapa aku berkata?

Seindah sakura.

Yours truly,
Blue x

Saturday, March 01, 2014

#NAAEK - Takhta Hamba

Sebuah kata sebuah tinta lahir dari hati buat sahabat yang bakal pergi untuk meninggalkan khabar sahaja nanti. Kita pernah bersama melakar pelangi. NAAEK bersama.


Takhta Hamba

verse 1
kan ada ujian dalam hidup
datang pergi tu lumrah
cuma tabah berjalan
jika letih-- pejamlah seketika

tidurlah dan bermimpi
jangan pernah di usik lagi
lupakan perit di dunia
lenalah-- takhta hamba


verse 2
mula kita gerak sama;
akhir jangan kita terlerai
senyum nangis susah senang--
bertahan meneduh hujan panas

peluklah erat tubuhku
walau disentak jasad terluka
jiwa kita masih bersatu
kekallah, takhta hamba


chorus
melangkah jua kita pergi
jejak, tapak semua tinggalkan
nanti harap kau ingatlah
pernah kita cipta memori


outro
jangan seka air mata
tika tak tertahan sebak
dan kau ingatlah waktu kita
dongak ke langit kira bintang


puisi ini tidak beritma. lagu ini ditulis dengan hati.

Friday, January 24, 2014

Dingin Salju Kota Lendu

Masa berlalu pantas. Ini adalah minggu yang ke 8 berada di Kota Lendu. Dari musim panas beralih kepada musim sejuk yang diukur suhunya 24°C setakat ini.

Sedingin angin yang bertiup aku dihangatkan dengan pelbagai krisis kemanusiaan sejagat. Setiap saat berdetik setiap langkah berarak. Meredah kesejukan dengan berbekalkan sepasang but daya, sekotak mancis harapan, sebilah kapak usaha dan sehelai jaket pengalaman.

Aku perhatikan, aku cuba fahami. Sedihnya rasa, sebaknya mencengkam. Aku makin jauh dari unggun api yang membara demi berusaha menebang sebuah pokok untuk dijadikan makanan amarah api.

Tika kayuhan kerangka ini laju, aku tersadung pada akar dan tersembam menyembah bumi. Tercalar kulit-kulit oleh batu kerikil. Peritnya luka di alirkan perahan limau. Merentap kepedihan. Masihkah aku memegang erat sebilah kapak usaha dan memakai sepasang but daya di dalam pencarian ini?

Sungguh pun aku mahu beralih dan menuju ke hadapan, aku tetap ditakuk yang sama. Berlagak 4 yang bakal aku tebang kali ini namun adakah ianya fantasi atau realiti dari sudut pandangan manusia?

Mampukah sehelai jaket pengalaman menyedarkan aku kembali? Adakah sekotak mancis harapan ini akan menghangatkan aku dengan imaginasi sahaja?

Aku bisa kaku.

Untuk kedua kalinya sesuatu tindakan dari aku berlaku. Cemburu? Menuduh tak setia? Tidak suka berbahagi? Atau apakah semua ini?

Adakah ini musim salju di Kota Lendu buat aku?

Yours truly,
Blue x