Saturday, 16 June 2012

Masscomm Class C Jun 2012 - April 2015

I got no chill bro.

Dah beberapa minggu lepas Minggu Destini Siswa (MDS), dan class pun dah bermula. Aku macam takut pada mulanya nak bermula. Ya lah, macam-macam perangai aku akan jumpa. Satu je yang aku harap, takde yang perangai macam dulu masa sekolah. Serious, sumpah tak nak dah. Serik.

First day, aku dah sesat cari class. Punyalah besar kampus nak menapak pergi cari class. Nasib baik ada senior yang baik hati tolong beritahu dekat mana class Blok Y. Mampus nak cari macam orang gila. I owe to her a lot!

Sampai class, aku ingat aku je yang sesat, rupanya ramai jugak. Aku pilih untuk duduk dekat dua barisan dari belakang (dah itu je tempat yang tinggal). So, our first class was BEL. Tak tahu dia singkatan daripada apa, tapi yang pasti itu adalah English class.

Macam biasalah, adat dekat mana-mana pun, kalau dah namanya first class ke first meeting ke apa lah yang first tu kan, mesti ada ice-breaking. Yeah, ada yang macam Tasha Shila lah apa lah okay. Aku baru nak kenal je semua orang. Chill banyak lagi masa aku ada dekat sini. 3 tahun tu cukup lama untuk aku kenal semua budak class aku. LOL.

Habis class, I decided to hang out with Wanie (rock gila perempuan ni) & Ayu (mek klate). Gigih berjalan pergi ke luar kampus. Lunch dekat sana. Gembira gila sebab dah jumpa kawan (selain dari kawan kolej).

I'm so happy! Ini adalah perasaan aku setelah berjumpa dengan semua alien yang berada dalam kelas aku ini. Semua bertukar jadi yang tak terduga. Aku berjumpa dengan manusia-manusia yang akan memenuhi ruang hidup aku selama enam semester atau tiga tahun ini.

Aku tak tahu siapa yang akan menjadi kawan dan lawan. Aku tak tahu siapa yang bakal berada sehingga ke pengakhirannya dan aku tidak pasti siapa yang akan menjadi yang paling bertahan dalam hidup aku sampai ke akhirnya.

Harapan aku cuma satu-- aku yang berjaya sampai ke akhirnya dan terus menempa setiap nama di sini.


Yours truly,
Blue x

Sunday, 10 June 2012

Minggu Destini Siswa: Jun - Oktober 2012

Sehari sebelum aku ke UiTM untuk my first diploma ini, Abang Ngah buat majlis kesyukuran bersempena keberangkatan aku ke UiTM dan doa selamat untuk arwah Mak. Sayangnya malam itu Kak Long tak dapat datang sebab berlaku sedikit perselisihan faham di antara dia dengan Ayah.

6 pagi 2 Jun, semua dah get ready nak pergi hantar aku ke Melaka from Hulu Langat. Aku macam blur lagi. Rasa macam tak percaya aku dah nak masuk ke alam universiti. Excited pun tidak, sedih pun tidak. Mungkin faktor sebab duduk asrama dulu yang menjadikan aku dah kalis nak sedih-sedih ni semua. Lagipun aku rasa gembira dapat keluar daripada kepompong Ayah sendiri. Bebas dari belenggu keluarga tiri.

Jam dah start bermula dekat Tol Alor Gajah. Nak sampai ke pintu pagar UiTM itu punya lah rasa macam azab. Bila sampai sahaja dekat depan pintu yang tertera “PINTU DUA” fuhh lega rasanya dah sampai. Aku mula fikir macam macam yang kenapa nama tempat ini Lendu? Buruknya nama macam keling. Kenapa kampus ni macam dekat dalam hutan sangat ni? Dan macam-macam lah lagi persoalan bodoh aku.

Aku sempat berdoa dapat kolej baru sebab senior sekolah aku ada seorang dapat Masscomm. Dia yang kata ada 4 kolej baru. Tak sampai setahun pun dibuka. Kalau aku dapat dekat situ, kiranya aku batch yang kedua. Bukan main berharap lagi aku berdoa pejam-pejam mata (konon dapatlah) nak kan kolej baru. Pendaftaran masa itu sangat sesak. Khemah-khemah di buka sekitar kawasan Dewan Taming Sari. Kira-kira dalam satu hari itu hampir 5 - 8 ribu parents datang hantar anak-anak.

Aku dapat beberapa helaian borang pendaftaran dan yang tertera di satu helaian kecil-- KOLEJ TUN PERAK. Aku tak tahu samada kolej ini baru ataupun lama. Jadi aku main bedal happy. And memang itu kolej baru. Masa nak daftar dekat kaunter kolej, tapak kasut aku tercabut. TERCABUT DI KHALAYAK RAMAI. Tapi masih mampu cover baik punya. Daftar dan naik ke bilik. Aku dapat bilik TPK231 di level 2. Satu bilik 2 orang. Agak luas lah.

Maka selepas masuk ke bilik dan isi borang-borang yang sepatutnya, aku keluar cari barang keperluan yang masih tidak mencukupi. Tepat pukul 4 petang, semua dah kena berkumpul di hadapan kolej. Ayah and semua ahli keluarga aku pergi on time. Memang tak kata tunggu ke apa. Aku dengan selekeh yang teramat (sumpah tak tipu), berjalan menuju ke Dewan Taming Sari (DTS) tadi balik ramai-ramai.

Aku tak kenal seorang pun dekat situ. Jalan pun seorang. Rasa macam awkward sangat-sangat. Tak tahu nak cakap macam mana. Maka barulah aku tahu, ini adalah Minggu Destini Siswa iaitu minggu orientasi di UiTM selama seminggu. Tapi aku memang tak tahu apa motif kewujudan MDS ini.

The first person yang aku jumpa untuk berkawan adalah Nabil. Dia tegur aku and kami berborak sakan masa taklimat di depan. Aku tengok dia macam skema (sama macam aku lol). Dan selain Nabil, aku dapat kenal Achik dan Anip. Pun juga duduk berhampiran aku. Aku macam dapatlah rasa keserasian dan tak bosan bila dah mula ada kawan. Dekat sinilah aku mula kenal kawan-kawan aku. Juga termasuk Zai. Orang keempat yang aku kenal semasa MDS ini. Rupa-rupanya, Zai dengan Nabil adalah roommate dan Achik dengan Anip juga roommate.

MDS merupakan pengalaman pertama aku untuk kembali mengenal dunia luar dari kepompong sepatutnya aku berada. Barulah aku rasa macam culture shock sedikit waktu itu. Namun segala yang bermula di MDS merupakan permulaan kepada kehidupan aku yang sebetulnya baru.