Friday, June 23, 2017

Ramadhan: Adakah Akan Kembali?

Itu adalah pertanyaan aku saban tahun. Adakah dia akan kembali bertaut seperti selalunya dalam keheningan waktu yang sering kali menyinggah tanpa perlu dipaksa. Mungkinkah dia akan hadir dalam keadaan yang kita masih sempurna atau pun sebaliknya.

Conversation terakhir yang panjang itu membawa kepada sesuatu yang baru dalam hidup aku selepasnya itu. Menghirup udara-udara segar yang cuma aku dapat rasakannya. Tak ada orang lain tahu bagaimana aku dapat menikmati rasa kebahagiaan yang dikecapi itu. Aku tak mahu berpaling lagi dengan rasa penyesalan-- tidak mahu tertanya-tanya dengan persoalan yang tidak terjawab. Yang ada di depan mata itu adalah yang terbaik bagi aku.

Terlalu agung dan terlalu bermakna. Menghirup senyuman yang memaniskan suasana. Terbayangkan keindahan pada masa hadapan. Entahlah apa yang bermain di mata dan yang di hati ini. 

Mungkin hari ini adalah hari terakhir kita bersama dia, dan mungkin kali ini adalah sisa kita merasa bagaimana menghargai bersama dia. Esok belum pasti bagaimana percaturan yang telah tertulis di atas sana. Cuma Tuhan sahaja yang tahu nasib kita. Renung balik-- dah cukup baguskah kita untuk dia. Keberadaan dia itu membawa erti atau cuma satu yang sia-sia.

Aku rindu kau, jauh dalam sudut hati aku. Walau dekat mana kau berada, jaga diri. Bila tibanya sekali lagi di penghujung waktu ini, aku pasti bertanya "Adakah akan kembali?" kau yang pernah berada dalam hidup aku.

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa untuk kesemua catatan sepanjang bulan Ramadhan kali ini. Mungkin ini kali terakhir untuk kita di sini.

Selamat hari raya.

Yours truly,
Blue x

4 comments:

  1. Awk nih yg penulis buku Fixi Lendu tu ke? Sorry Im curious.

    ReplyDelete
  2. awk ni penulis buku Fixi Lendu tu kan? Sorry I'm curious.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aslah0708(at)gmail(dot)com nak apa ya?

      Delete

jika tak tersenangkan; disudi-silakan
beredar angkat kaki-- pergi jalan.

"setiap patah-- bangkit, kayuh semula"